Thursday, 3 November 2016

Mau ajak si kecil ke tempat kerja? Simak ini dulu yuks...


Minggu kemarin eyangnya dhaff pergi ke Sukabumi selama 4hari. Karena besannya (mertua kakak ku) meninggal dunia. Secara terbiasa ada eyang yang ikut mengasuh dhafin (baca : momong), jadi begitu beliaunya pergi, rasanya "berantakan" banget ya *lebay*. Dirumah kami hanya punya ART pocokan yang datang dua hari sekali. Itupun cuman ngerjain pekerjaan rumah tangga, tanpa momong.
Otomatis, dhafin "terpaksa" ikut mamahnya ke sekolah, deh. (Disitulah saya merasa rempong). Tetapi pada akhirnya, jadi belajar bagaimana cara "menenangkan" si anak aktif tersebut.
Untuk itu disesi curhat (beeuuh, curhat gitu looh ^^'), kali ini saya sekalian bermaksud sedikit bagi tips, untuk ortu (wabil khusus ibu) bekerja yang "terpaksa" bawa anak ke kantor.
Let's cekidot yess...

1. Bangun mood si kecil sebelum diajakin ke kantor.
Seperti kita tahu kan anak kecil moody gitu ya? Jadi gak lucu kalo bawa sikecil yg sedang gak mood ke kantor. Bawaaanya malah meracau, bisa-bisa jadi kena semprit sama temen2 ato bahkan pak bos tar malah kita. 
Cara bangun mood paling simple adalah dengan menceritakan keseruan apa saja yg akan kita alami berdua disana. Bisa diambil dari perjalanan atau aktivitas yg bisa dilakukan selama kita "sibuk" di kantor nantinya. Jadi si kecil bakalan punya gambaran kalau bakalan punya pengalaman menyenangkan disana. 

2. Bawakan mainan kesukaaan si kecil.
Untuk mengalihkan perhatian si kecil dan tidak mengganggu aktivitas kita, bawakan si kecil mainan yg sedang disukainya. Kalo aku kemarin bawa beberapa hotweels kesukaannya. Sama bawa laptop, manatau si kecil bosan dan ingin nonton film favoritnya. (Catatan, jangan bawa mainan yang sekiranya sampai membuat kita kerepotan ya moms).

3. Pastikan si kecil sudah makan dan jangan lupa bawa bekal makanan kesukaannya.
Biar semakin semangat mainnya dan tidak rewel karena kelaparan, maka ada baiknya kita menyiapkan bekal makanan kesukaannya ya. Apalagi dimana jam makan snack dan makan besarnya terlewati di kantor.
Btw, kalo ingin praktis dengan membeli makanan disekitar kantor boleh juga sih. Cuman takutnya kalo jadi adat pembiasaan. Disamping itu kalo buat sendiri bekalnya, maka jaminan kehigienisannya lebih terjaga. (Ehm. Kodekeras untuk diri sendiri kalo yang ini mah ^^')

4. Sebelum mulai sibuk, pastikan si kecil aman dengan mainan dan keadaan sekitarnya.
Kalo aku karena di sekolah biasanya ada guru piket sama mas TU, biasanya mereka malah yg kooperatif ikut nawarin buat ngejagain dhaff. Hihihi *makasih yaaaa*.

5. Kalau jarak tempat kerja kita agak jauh, jangan lupa bawa jaket dan pakaian ganti buat si kecil.
Namanya juga anak-anak kan ya? Ada banyak kondisi yg seringnya jauh dari prediksi. Seperti yang tiba-tiba makan apa atau mainan apa yang bisa mengotori badan ataupun pakaiannya.
Sedang jaket berfungsi untuk menutup tubuh si kecil saat berkendara dan menjaganya dari angin "jahat" diluar sana.
(Buat yang naik kendaraan sendiri, jangan lupa safety riding buat sikecilnya yaaa.)

Nah, demikian curcol berujung tips saya ketika mengajak dhaff ke tempat kerja. Semoga bermanfaat yaa ^^'



Lagi serius mainan laptop mamah. Stelah bosan mainan hotweels

2 comments:

  1. Weleh, gak bisa bayangin kalau kudu bawa anak ke sekolah. Bisa bubar jalan. Muridku dan anakku sama-sama petakilannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk... malah klop dunk. Yang momong banyak. Eh, podo momonge brrti y, mbak. Kan sama2 masiy kecilnya =D

      Delete

Mohon berkomentar dengan baik ya. Terimakasih.

rahmamocca. Powered by Blogger.

Followers

Search This Blog

Follow by Email