Thursday, 9 February 2017

Menikahlah! Aku sudah memaafkanmu.


Rasanya masih pekat dalam ingatanku. Tentang kamu. Juga tentang hari itu. Hari dimana aku melihatmu di persimpangan. Aku baru akan melambaikan tangan ketika tiba-tiba seorang gadis menyambutmu dengan sebuah pelukan dari belakang.

Aku menelan lidahku. Kelu. Menahan air mata itu untuk tidak berjatuhan. Aku membalikkan badan semenit setelah kau melakukannya duluan. Menyaksikan bagaimana kau membalas rengkuhan itu dengan dekapan juga senyuman yang acapkali kurindukan.

Hatiku ngilu, merasa nyeri yang teramat dalam. Sakit itu begitu menghujam. Menyisakan isak berjam-jam kemudian. Juga sayatan luka yang terperih dan tak mudah dilupakan.

Aku tak sempat bertanya mengapa. Jeda yang kubuat agar kau teguh pada pilihan malah berbalas dengan pengkhianatan. Aku tahu kamu tahu bahwa aku bukan sebenar benarnya pergi. Aku menunggu kesungguhan hatimu untuk tetap mempertahankanku. Memberi kesempatan untukmu memantapkan pilihan. Antara aku atau impian besarmu itu.

Ah, seharusnya aku tak sedang berada disana saat itu. Tak seharusnya menunggumu ditempat biasa aku bisa melihatmu. Tak seharusnya berharap lebih banyak padamu. Seharusnya..seharusnya.. dan mungkin ada lebih banyak kata seharusnya yang kan membuat penyesalan ini semakin dalam.

Jika akhirnya aku menunggu waktu untuk mengobati lukaku. Ternyata aku salah. Bahkan permintaan maafmu setelah beberapa tahun kemudian, tak sanggup membalut luka. Malah membuatnya semakin menganga. Bersama kenangan pahit yang masih saja bersemayam. Aku bisa apa?

Aku pernah bahagia bersamamu. Jumlah tawa kita mungkin jauh lebih banyak daripada isak yang tak sengaja kau hadirkan. Aku lupa bahwa setiap orang punya cara membahagiakan yang tak sama. Dan aku  maupun kamu punya hak untuk bahagia. Meski tak bisa melanjutakan hidup untuk selamanya bersama.

Untuk itulah aku memaafkanmu. Memberi ruang hatiku untuk bebas bernafas. Tak lagi terbelenggu dengan sumpah serapah yang tak pantas. Juga sesal dan sesak yang saling bergantian menerabas.

Aku memaafkanmu dengan segenap hatiku. Membukanya lebar lebar untuk memberikan kesempatan pada seseorang yang bersedia datang. Untuk membasuh, membalut dan menyembuhkan luka itu. Tapi bukan kamu.

Dan jika pada akhirnya aku mampu menemukan satu untuk tetap tinggal hingga ke pelaminan. Kenapa engkau malah kembali datang? Menawarkan sejuta harapan yang bagiku sudah hilang? Bukan salahku jika  pada akhirnya kau sendiri yang tak bisa melupakan aku kan? Bukan salahku yang akhirnya membuatmu menyesal karna dia tidak sebaik aku seperti katamu kan? Jadi untuk apa? Menikahlah. Aku sudah memaafkanmu.


76 comments:

  1. Duuuh malam Jumat jadi menggalau begini ....
    He wasn't man enough for me

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tema "forgiveness" nya emang bikin galau kan ya? ^^. Btw if he wasn't man enough for you. So find the best one. Every gud girl deserves to have the gud one.thankyou 4 visiting eniwei. *salim*

      Delete
  2. Teeeehhhh... Dalem bangetttt! Terus,terus gimana kelanjutannya? Nungguin sekuelnya nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi. Tunggu ditayangin di layar tancep-layar tancep sebelah yaa. =D kelanjutannya ya tunggu nanti kalau dia udah nikah ajah. Eh, tapi dia siapa yaa? Ini cuman imajinasi aja kok ^^

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  3. Btw,makasih uda mampir dimari ya rindaa...

    ReplyDelete
  4. waaaaa aku tau bgt rasanya di posisi ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihiiii... nyeri nyeri sedyaap yaa :)

      Delete
  5. waaaaa aku tau bgt rasanya di posisi ini :)

    ReplyDelete
  6. Deuh... Ditinggal nikah itu menyakitkan tp aku tidak memaafkan huhi

    ReplyDelete
  7. duhh puitis bangett ihh sukaaa sama tulisannya❤❤❤

    ReplyDelete
  8. aku tau banget nih diposisi ini, tapi aku mah yg melangkah duluan saat dia dipersimpangan dan memilih jeda. bwhahaha..

    tapi bagiku, caraNya memang selalu luar biasa menunjukan yg terbaik. walau kadang antara godaan dan jawaban sulit ditebak, tp semua pasti lebih baik dari yg pernah kita perkirakan. mangat teteh~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sipp. Nice banget kata2nya. Terimaksih yaa..

      Delete
  9. Ya ampuuuunnn..

    Tetes hujan pagi ini sungguh menambah kepedihan yang terasa. Nyesssss gitu rasanyaaa.. :|

    *backsoundnya Raisa-Usai di Sini*

    Yuk mari..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini mah backsoundnya lagu caca handika : "Tuuhaaan, tunjukkan jalanmuuuu..." *eh* =D

      Delete
  10. hay isi blognya hampir sama tapi dalam kemasan yang berbeda.. :D

    Saya percaya katena Tuhan selalu punya cara membuat kita bahagia mungkin caranya dengan terluka... 😊
    👍👍👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget teh..selalu percaya kalo Tuhan selalu menitip bahagia disebalik air mata. Dengan caraNYA. Tentu saja...

      Delete
  11. Duhhh pagi-pagi dingin begini baca tulisan ini bikin bikin gimanaaa gitu. Jleb kak 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga ga cuman bikin jleb tp bisa ngangetin juga yaaa *eh =D

      Delete
  12. Replies
    1. Awas laper teh... baper sllu identik dengan laper (kalau saya mah) ^^'

      Delete
  13. Bapeer pagi-pagiii ituuu bikin pengen peluk suami...
    Nuhun tulisannya..
    Ditunggu sekuelnyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sami2 teh... aseeek nh, adem2 meluk suami dr belakang. Jangan lupa sambil bisikin "ditunggu transferannya ya bang" =D

      Delete
  14. 1m1c emang bisa banget bikin kita ber-baperan ria yaa kak. Salam kenal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuull. Apalagi tema forgiveness ini ya.. salam kenal balik ya feriyana

      Delete
  15. Aduuuh menyayat relung hati rasanya. Kereeen..

    ReplyDelete
  16. Aduuuh menyayat relung hati rasanya. Kereeen..

    ReplyDelete
  17. Ahahay, pernah aku dulu putusin tunanganku dulu di 2006, aku mah kuliah lagi profesi, ketemu suamiku deh, 2006 pe 2007 nikah di 2008, dan dia pe 2013 nyariin kabar aku udah nikah apa belum heuheu, dan pada akhirnya dia nikah ama adik kelasku waktu S1 hehehe, yah namanya jodoh, ada juga lho para mantan yang masih suka ngepoin aku di fb ama ig, ada anak kedokteran, anak bahasa, anak fisika, anak sipil bahkan anak mesin wkwkwk, sama aku mah diblokir, eh ama suamiku malah diterima permintaan pertemanannya haha, tapi suamiku sahabat curhat dulu ketika aku dulu mutusin si ini dan itu dia adalah pendengar yang baik dan taunya malah dia suak ama aku, dialah pemenang hatiku 😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, mba vita penggemarnya banyaak. Toss yuk ah *ups*. Btw tempat jatuh cinta terbaik itu emg dengan sahabat yaa. Uda bisa jadi teman segalanya, karena uda terbiasa. Heuheu...

      Delete
  18. Ya ampuuuuuun Aku baper berat baca ini
    Ngalamin juga soalnya huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...ternyata banyak ya yg ngalamin kisah ini. Gantian cerita donk di blognyaa ^^

      Delete
  19. Pagi-pagi hujan pula cuacanya baca ini 😭😭😭
    Baper banget. Bagus tulisannya saya suka saya suka

    ReplyDelete
  20. Aku pernah merasakannya juga. Antara sebel tapi juga ternyata si dia nggak bisa lupain kita ya Mbak?
    Aku follow, folbek ya :)

    ReplyDelete
  21. krenyes-krenyes atiku hahahahah
    mba Rahma bikin galau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Krenyes krenyess kok malah koyok panganan ya mba nyi... =D

      Delete
    2. Malah kelingan timun mentah yaaa. Krenyessss.. krenyesss... segerrr. Haahaah

      Delete
  22. Keren! Aku pun tiba-tiba terserang BAPER AKUT

    ReplyDelete
  23. Hmm...jadi ikutan baper deh... :|

    ReplyDelete
  24. Kapan ya dia tiba2 datang lagi minta balikan hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lhoo? Sama yg mana lagi tuuhh? *kepo*

      Delete
  25. hu hu (tisu mana ya) so weet banget mbak ceritanya.ternyata kita lebih baik ya makanya dia ga bs ngelupain kita ya mbak. ih aku juga pernah digituin mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya mba, gitu katanyaa *eh, kata siapa yaaa?* :)

      Delete
  26. "Aku tahu kamu tahu bahwa aku bukan sebenar benarnya pergi."

    --> biasanya cewek berpikir bgtu, tapi si cowok antara beneran ga paham atau terlalu gengsi untuk kembali. Akhirnya memilih cari org baru 😳 Sedih deh.

    -salam kenal,
    Tatat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm, kalo cowok mikirnya gt ya? Kalo cewek mah kayak anak kecil. Sekali dijanjiin, pasti bakalan menunggu. Apalagi kalau ada kesepakatan "waktu". What a different way of thinking yesss ;'(
      Salam kenal balik ya. Terimakasih sudah berkunjung.
      --rahma--

      Delete
    2. Ini pemahamanku setelah mempelajari pacar yang lalu jadi suami :))

      Cowok suka gamau ribet..nyari yang gampang aja -_-

      Delete
  27. Backsoundnya Mantan Terindah-nya Kahitna ini hehehe.. Apik ceritanya, mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheee...terimakasih. alhamdulillah kalau suka.
      Backsoundnya boleh apa ajaa deh, semua lagu cinta yg mellow gallau kayaknya cocok deh..hihihi

      Delete
  28. Ada lanjutannya nggak? baguuuus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mba ika. Belum kepikiran buat nerusin malah. Tp kayaknya idenya mba ika boleh juga. Suwun y mba ika

      Delete
  29. Kereen...seperti merasakan sendiri kepedihan yang tertoreh lewat kata-kata itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kalau mba dani suka. Terimakasih ya mbak *salim*

      Delete
  30. Aiih... Baper aku Mba

    Mba Rahma pinter bikin fiksi deh :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Makasih mba.. masih sangat jauuh laah dibandingkan mastah2nya GR. Termasuk mba arinaa inih. Yg sering menang lomba :')

      Delete
  31. Replies
    1. ;) terimakasih sudah mampir mba witri... :*

      Delete
  32. mantap! scene awalnya langsung ketangkep fantasi saya loh. Mau nyapa, eh.. malah dipeluk seseorang dari belakang :"))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm, bisa nangkep sakitnya juga pasti kan? :')

      Delete
  33. Aku bukanlah untukmu.. #singasong

    ReplyDelete
  34. duuuh bapeerr bacanyaaa mbaak baperr. ngerasain nyeseknya. suka sama diksi diksinya kereen

    ReplyDelete

Mohon berkomentar dengan baik ya. Terimakasih.

rahmamocca. Powered by Blogger.

Followers

Search This Blog

Follow by Email