Saturday, 10 November 2018

Aplikasi yang bermanfaat untuk bumil

05:38 0 Comments

Yeaay...finally come back again after longtime no write yesss... *lebay*. Tapi yesss udah lama banget kayaknya gak eksis di blog pasca lahiran.
Ngomong2 soal lahiran, di artikel kali ini aku mau sharing ah, aplikasi yang sudah membantu aku banget selama kehamilan.
Yah tau sendiri. Menjadi bumil ada banyak sekali kekhawatiran kan ya. Terutama aku yang menghadapi kehamilan yg kelima. Dengan riwayat SC yang keempat. Duh! Bisa jadi tiap malam adaaa aja yg di pikiran. Untunglah ada beberapa aplikasi yang membantuku mengurangi kekhawatiran2 selama hamil dari trimester pertama hingga terakhir. Maklum lah manis manis ((manis???)) begini aku juga punya insecure untuk beberapa hal dalam hidupku kan yaπŸ˜†
Jadi bersyukur banget banget ketika akhirnya nemu aplikasi yang cocok ketika sedang berbadan tua eh duaπŸ˜…

Adapun aplikasi-aplikasi tersebut adalah :
1. Hallo Bumil
Aplikasi ini membantuku untuk memahami perkembangan janin. Dari minggu pertama hingga terakhir. Senangnya setiap kali buka aplikasi ini akan ada pesan yg seolah2 dari debay. Tentang apa yg sedang dialaminya di dalam perut. Jadi berasa kayak udah punya bonding yang kuat gitu sama debay. Selain itu ada juga artikel2 yg bermanfaat yang akan dialami oleh bumil setiap minggunya. Uniknya kita juga bisa simpen foto hamil setiap minggu kehamilannya. Hihihi. Lucuk yaaa (fotoku?)πŸ˜‚πŸ€£
Ini contoh "percakapan" dengan debay selama di perut ya. Disitu ada artikel2 berdasarkan jumlah minggu yang sedang kita alami.
Nah ini dia isi lengkap dari aplikasinya. Tinggal di klik mana yang kita ingin tau ya.
Contoh pesan yang dikirim oleh aplikasi untuk bumil. Jadi terkadang berupa pertanyaan gitu yang jawabannya ya/tidak. Dan setelah memilih salah satu jawaban biasanya akan mengarah satu artikel yang sesuai dengan jawaban kita.
Ini paling favorit. Karena di sini kita bisa menyimpan foto selama kehamilan. Dari minggu ke minggu. Keren kan ya (aplikasinya)..hihihi.

 2. Teman Bumil
Aplikasi satu ini sebenarnya mirip  sama hallo bumil sih. Ada artikel dan tips, perkembangan janin dan pwrubahan tubuh ibu. Yang membedakan disini ada ceklis buat ngecek perkembangan janin. Sehingga jadi punya daftar pertanyaan sebelum periksa ke dokter/bidan. Selain itu di update an terbaru ada juga buat record ibu dan bayi. Mengukur panjang dan berat janin. (Tapi aku belum sempat ngerasain update an yg terbaru ini sih. Udah lairan soalnya 😊)

Untuk contoh fitur di dalamnya kayak gini yaa :




3. Amalan Ibu Hamil
Di aplikasi ini kita bisa memutar ayat-ayat suci al-qur'an yang berhubungan dengan kehamilan secara otomatis.
Ada surat Alfatihah, surat Yusuf, surat Maryam, surat Lukman, surat At-Taubat, Al Hujurat dan Yaa siin.
Tak hanya bisa di perdengarkan. Tapi juga ada versi tulisan beserta artinya. Aplikasi ini membantuku ketika ingin mengaji atau "nyemak" bacaan alqur'an tanpa harus beranjak dari tempat tidur 😁
Maklum, kadang tiba-tiba ngerasa gak tenang gitu akunya. Jadi di manapun bisa lebih mudah sih. Tinggal buka hp trus cari aplikasi ini. Kalau bawa headset tinggal dengerin. Tapi kalau pengen ngaji langsung, tinggal buka yang bagian surah dan terjemahannya deh. 

Ini daftar surat yang ada pada aplikasi ya.

Ini contoh tulisan dan terjemahan surat-nya. Memudahkan kita untuk bisa ngaji dimana saja. Sekalian kalau ingin tahu terjemahannya.

4. Amalan Ibu hamil
Aplikasi yang satu ini adalah aplikasi favoritku. Isinya antara lain : 

Kenapa favorite? Karena di dalamnya ada banyak doa dan amalan untuk janin. Dari semasa masih dinkandungan. Sampai doa untuk anak supaya sholeh/shalihah. Sedikit cerita pengalamanku ya. Entah kenapa setiap kali hamil, aku selalu bermimpi buruk. Mungkin karena ketakutan yang sampai tersimpan di bawah alam sadarku kali ya. Jadi kebawa ketika tidur. Dari yg mimpi sedang tidur dikelilingin kelabang. Pokoknya diikutin hewan2 melata kecil2 sampe banyak dimana-mana. Sampai pernah juga ngimpi dikejar-kejar pocong. Sampai setengah sadar ada pocong tidur diatasku waktu hamil dhafin. Selain pocong, aku juga sering mimpi dikelilingi makhluk2 ghoib gitu deh. Ngeri kan. Jadi setiap kali hamil seringnya malah takut tidur dan akhirnya begadang. Alhamdulillah. Entah sugesti entah emang karna doa yg selalu aku baca dan tidak pernah kutinggalkan dari aplikasi ini. Dari minggu awal kehamilan sampai lahiran. Gak pernah sekalipun aku mimpi buruk. Mimpi menakutkan cuman sekali. Ceritanya juga cuman ketemu sama om nya suami yang sudah meninggal. Itu aja. Kata orang itu pertanda yang meninggal minta kiriman doa. Ya sudah deh kirim doa habis mimpi itu. Case closed. Gak kayak yang mimpi-mimpi serem yang membayangi hingga berhari-hari gitu.

Dan alhamdulillahnya di kehamilan terakhir kemaren aku nemu doa pelindung diri untuk bumil. Dibaca tiap kali maghrib. Tapi aku setiap kali hbs sholat lima waktu plus habis tahajjud. Jarang banget gak baca doa ini sih. Alhamdulillah banget. Kekhawatiran selama hamil ku jadi berkurang. 
Ini nih aku screenshot in doa berikut artinya yg bagus dan lengkap sekali menurutku ya :


Nah, sekarang jadi tahu kan ya. Aplikasi yang bermanfaat selama jadi bumil. Ini sih pengalamanku ya. Mungkin ada yg lebih bermanfaat bagi buibu semua. Boleh banget kalau mau dishare di sini. Biar kita bisa sharing ilmunya.

Salam.


Monday, 13 August 2018

MENJADI IBU BARU JADI LEBIH MUDAH DENGAN MOOIMOM

01:48 5 Comments


Alhamdulillah tanggal 8 Agustus 2018 kemarin bertambah satu anggota keluarga kami. Seorang bayi cowok yang sehat, gembul dan lucu yang lahir dari hasil operasi sectio caesarku yang keempat.

SC keempat? Iya. Kalau ditanya bagaimana rasanya? Alhamdulillah ruaaarrrrrr biasaaa. Meski merasakan indahnya rasa sakit pasca operasi dan perjuangan selama 38 minggu itu rasanya jadi tidak apa2nya begitu mendengar tangis sang bayi untuk yg pertama kalinya. Allahu akbar. Terimakasih ya Allah.

Btw, karena terakhir lahiran sudah 4 tahun yang lalu, maka ada banyak hal yang harus kupelajari ulang.

Dari hal remeh temeh seperti makanan2 yang harus aku konsumsi disetiap trimester kehamilan, sampai kepada segala hal tethek bengek persiapan sebelum dan sesudah operasi. (Ada yg gini juga kek aku gak sih? πŸ˜‚)

Dan untuk barang yg harus aku bawa ke RS pun aku bikin list nya dl loh. Kira2 barang2 apa aja yang harus aku bawa ke RS. Diantaranya :

1. Baju selama di RS & baju ganti untuk pulang nanti
2. Underwear untuk busui
3. Pembalut untuk nifas
4. Toileterries
5. Kosmetik tipis2 (roll on, body lotion, pewangi, bedak, lipstik sama pensil alis 😎)
6. Handuk
7. Baju bayi (stelan) + kaos dalem
8. Selimut bayi
9. Topi bayi
10. Sarung tangan dan kaki
11. Bedong
12. Bantal bayi
13. Pompa Asi
14. Alquran kecil
15. Mukena
16. Karpet
17. Bantal
18. Guling
19. Charger
20. Atm
21. Uang tunai
22. Fc KTP, KK dan buku nikah (mana tau perlu untuk ngurus pendaftaran/ akta kelahiran)

Dan semua sudah ada di tas sejak H-7 rencana operasi. Hehe. Maksudnya sih biar jauh2 hari tinggal persiapan mental menghadapi SC Keempat yang mendebarkan. Hiks.

Alhamdulillah operasi lancar. Bayik lahir sehat selamat di tangan tim dokter yg dipimpin oleh dr. Syarief Taufik Hidayat di RS hermina pandanaran.
Operasinya sendiri tidak lebih dari satu jam an. Bahkan belum ada setengah jam sudah kudengar suara bayiku menangis memenuhi ruangan. Setelah itu tinggal meneruskan penanganan pada perutku. Yaitu menangani operasi pelengketan 3 sayatan bekas operasi SC terdahulu. Dan menunggu di ruang observasilah yang memakan waktu lebih lama. Hingga hampir 5 jam. Atau sekitar pukul setengah duabelas malam.

Alhamdulillah begitu keluar ruang operasi aku diperbolehkan makan. Karena sudah kelamaan puasa. Yaitu dari jam setengah 9 pagi. Karena ak punya riwayat maag akut. Dokter anastesi mengusulkan agar aku segera diberi makan pasca operasi. Hahaha. Terimakasih dok. Lumayan. Satu gelas teh hangat pasca masuk ruang operasi yg sangat dingin hingga membuatku menggigil benar2 sebuah mukjizat. Wkwkwkwk.
Disambung bubur sum2 beberapa menit kemudian.

Pukul dua pagi ternyata adik bayi dimasukkan kedalam ruangan perawatanku. Untuk pelekatan. Alhamdulillah begitu ASI dipencet untuk pertama kalinya langsung keluar. Dan sang adik dengan keajaiban dari tuhan bisa begitu saja meminumnya tanpa kesulitan. Tinggal dimiringkan ke sisi PD yang kiri. Alhasil semalaman penuh sang adik gak rewel karena dikit2 bisa minum ASI.*yesssss*

Malam berikutnya setelah visit dokter pertama pasca operasi, beliau meminta suster untuk melepas semua selang. Baik infus maupun kateter. Agar aku segera belajar jalan dan pulang. Haduh. Padahal baru sehari. Jangankan jalan. Gerak aja rasanya masih awang2 en😭😭😭
Saking takutnya ke kamar mandi, terpaksa deh menahan pipis hingga malam. Tapi itupun hanya bisa bertahan hingga pukul 3 pagi. Dibantu suami akupun turun ranjang menuju KM dengan tergagap2. Setelah kembali ke ranjang, rasanya seluruh badan jadi kesakitan semua. Jahitan sudah mulai menyatakan aksinya. Heuheuu. Semalaman itu jadi gabisa tidur deh pokoknya. Adikpun terkena imbasnya. Menyusui pun jadi sebentar sebentar saja. Karena jahitan selalu bereaksi ketika dia menempelkan mulutnya ke Payudara. Hiks.

Dan paginya. Payudara membengkak dengan suksesnya. Buat yg pernah merasakan pasti tau gimana sakitnya. Badan juga terasa meriang seharian. Panas dalam.

Saatnya mengeluarkan peralatan perang. Yaitu Pompa ASI. Alhamdulillah kemarin sempat bawa pompa ASI dari mooimom. Langsung deh beraksi. Pompa ini istimewa sekali karena dari silikon. Jadi tidak sakit waktu digunakan. Beda sekali dengan pompa asi yg aku gunakan di kehamilan sebelumnya.

Jujur aja aku punya pengalaman menyusui yg "menyakitkan" di kehamilan sebelumnya. Pompa manual berbentuk terompet dengan ujung yang bundar dari karet. Sengaja pakai yang keluaran dari sebuah merk terkenal dengan harapan agar tidak sakit di payudara. Ternyata aku salah. Pompa yg berbentuk bulatan warna putih itu ternyata sakit ketika kugunakan. Hingga sempat membuatku trauma menyusui untuk beberapa waktu.
Dan di kehamilan ini, sengaja jauh2 hari browsing di internet. Diantaranya di instagram dan Facebook. Karena tidak ingin mengalami trauma yg sama. Sampai pada akhirnya ada satu merk yang baru kudengar. Yaitu mooimom. Aku search pompa asi disitu. Dan ketemulah SILICON BREAST PUMP. Sebuah pompa ASI manual dengan bahan silikon yang pastinya lenΓ­tur, lembut dan flexible. Penggunaannya pun praktis. Tinggal tempel di payudara. Otomatis dia bekerja sendiri. Tanpa perlu kita pencet atau pompa kayak pompa ASI yg aku punya jaman baheula. Bener2 praktis. Tis..tis...tiss.... sukak deh!
Karena bahanya yg lembut dan lentur jadi tidak menyakiti payudara. Pompa ini juga bisa kerja sendiri secara manual. Jadi bisa disambi menyusui pake payudara yg satunya. Cocok juga buat babyku yg ternyata gamau minum payudara sebelah kanan. Maunya cuman payudara kiri. Hiks. Jadi sekali menyusui adik. Payudara yg satunya aku pakai breast feeding pumpnya. Otomatis dan sekali lagi praktis. Bisa dapat ASI langsung sekaligus perah nya. Buat persiapan sebelum masuk kerja besok. Selain itu juga tidak perlu takut ASIku tumpah. Karena bawah silikon bisa menempel pada bidang datar. Alhamdulillaaah.

Selain silicone breast pump aku juga mencoba HANDSFREE PUMPING BRA dari Mooimom.

Karena kemaren sempat iritasi pakai bra untuk busui. Entahlah. Dikehamilan kali ini salah satu gawan alias bawaan bayi yang aku alami adalah gatal2. Tiap malam menjelang biasanya badan harus dibalut bedak talc atau body lotion biar ga gatal. Aku kira cuman pas hamil, ternyata waktu baby sudah launching pun rasa gatal masih juga melanda. Dan alhamdulillah semua terbantukan dengan handsfree pumping bra nya mooimom. Yang terbuat dari 100% cotton. Bahan adem, lembut dan yg pasti tidak bikin gatal dan iritasi. Bentuknya unik. Dan mudah dipakai. Sesuai namanya yg handsfree, maka bra ini membantu kita untuk tidak kerepotan memegang dot waktu memompa ASI. Karena dirancang untuk menyangga pompa ASI. Jadi kita masih bisa beraktifitas lain sembari menyusui. Hmm, keren yaks? Keunggulan lainnya adalah adanya extra strap untuk menyiasati perubahan ukuran payudara ketika menyusui. Worth it banget kan.

Alhamdulillah rejeki adik bayi. Semua bayangan2 "ketakutan" akan operasi sc keempat dan masa2 "trauma" menyusui tidak terjadi. Malahan gelar menjadi ibu baru untukku kali ini jauh lebih mudah berkat mooimom.

Buat yg butuh info lebih lanjut tentang mooimom bisa banget klik DISINI ya. Atau kunjungi akun sosmed mereka di Instagram MooimomFacebook  maupun Youtube channel atau search aja MOOIMOM Indonesia.

Pssssttt aku juga sering banget ngintipin sosmednya. Karena ada banyak info termasuk barang2 modern untuk bumil dan busui yang tidak hanya keren, tapi juga kreatif dan inovatif.

Salam.













Monday, 30 July 2018

Tips Ayah : KETIKA SI "CIUT NYALI" TAK KUNJUNG BISA NAIK SEPEDA RODA DUANYA

04:09 0 Comments

Tips mengajari anak naik sepeda roda dua

Hai...hai...hai... akhirnya bisa mengumpulkan sisa2 tenaga buat nulis artikel lagi nih. Sisa2 tenaga? Bilang aja malas gitu ya? Wkwkwk.

Iya deh. Pada artikel ini pengen ngebahas tentang pengalaman papahnya Dhafin mengajari anaknya naik sepeda. Jadi yg dimaksud "ciut" nyali disini bukan anak siapa2 selain anak kami sendiri ya. Dhafin. Usia 6 tahun.
Enam tahun. Dan belom bisa naik sepeda roda 2. Hmmm. Ada yg begini juga gak sik buebooo?Kalau saya, to be honest sih iyes. Huks...
Kalo ada yang nanya : "Kok tau anaknya ciut nyali?". Betapa tidak? Baru juga disuruh latihan, anaknya sudah mringis. Trus bilang : "Nanti kalau aku jatuh gimana?" , "Kalau lututku berdarah gimana?", "Kalau aku jatuh trus gak bisa jalan gimana?", "Gak mau aaah..." tolaknya dengan argumen paling tersering di atas.
Yasudahlah. Papahnya langusng menarik kesimpulan kalau sang anak memang belum tertarik naik sepeda. As simple as that loh!
Padahal emaknya mah kadang kok ya mikir. Itu anaknya si anu, temen sepantaran Dhafin  udah bisa naik sepedanya sejak usia 3 tahun.  
Bahkan pernah kejadian dimana saat Dhaf pergi ngaji ke musholla. Ada anak cewek yg lebih kecil posturnya dari Dhaf bilang tanpa dosa : "Dhafin belom bisa naik sepeda roda dua sendiri eg ya. Padahal semua sudah bisa."
Iyaaaa. Semua anak di tempat ngaji dhaf sudah bisa naik sepeda roda dua.
Melihat hal itu sesegera mungkin melihat reaksi Dhaf.
Yang dilihat cuman senyam senyum. Terus bilang ke saya : " Gak papa ya, Mah. Gak malu".
Hehe. Demi melihat masih adanya sorot sinar PD di kedua mata Dhaff, emaknya jadi semangat. Gak boleh kalah PD sama anaknya donk yaπŸ˜‰ *meski pada dasarnya hati emak meletup2 nih*

Hingga singkat cerita, di suatu hari minggu nan ceria *halah*. Entah dapat hidayah darimana. Dhaff tiba-tiba bilang ke papahnya. "Papah. Copotin roda duaku donk. Aku mau belajar naik sepeda roda 2."
"Bener?" tanya papahnya menggoda sekaligus menguji kesungguhan Dhaff.
"Iya. Bener"
Akhirnya papahnya pun angkat tangan. Mencopot kedua roda Dhaff. Tapi zebelumnya papahnya sudah berbisik kepada saya. Intinya habis dicopot. Pasti anaknya sudah lancar naik sepedanya.
Benar saja. Belom sampai papahnya mengikuti dari belakang, Dhaff sudah bisa melajukan sepedanya dengan lancar.
Ketika kutanya. Papah Dhaff hanya mengendikkan bahu sebelum akhirnya berkata bahwa ada "rahasia" di baliknya.
Rahasianya? Jadi sebulan sebelumnya, paphnya sudah menaikkan saddle sepeda Dhaff menjadi lebih tinggi. Ketika beberapa minggu terakhir melihat Dhaff sudah mulai bisa imbang menaiki sepeda tanpa bantuan kedua roda dibelakang, saat itulah papahnya mulai menaikkan saddle sepeda Dhaff.

Dan tanpa sepengetahuan Dhaff sebenarnya dia sudah bisa naik sepeda tanpa bergantung pada kedua roda dua dibelakang sepeda. Cuman belum PD aja. Maka ketika Dhaff meminta sepeda roda dua belakangnya dicopot, dan papahnya menurunkan saddle sepeda sesuai dengan tinggi badan Dhaff. Disitulah dhaff mulai percaya diri dan akhirnya, tanpa beban bisa menaiki sepedanya sendiri. Tanpa bantuan sedikit pun untuk dipegangi. Hehe.

Jadi kesimpulan dari tulisan diatas adalah, jika anak kita punya ciut nyali. Mungkin bisa mencoba cara berikut ini :
1. Jangan paksa anak untuk berlatih sepeda jika dia tidak minta sendiri. Tapi sesekali harus juga ditawarin asal ga maksa ya. Karena ada anak yg tipikalnya semakin gak mau belajar kalau dipaksakan.
2. Jangan samakan/bandingkan anak kita dengan anak lain seumurannya yg sudah bisa naik sepeda. Agar anak tidak minder dan berakibat "mutung" belajar naik sepedanya kembali.
3. Anak takut pasti ada sebabnya. Cari penyebabnya dan ajak anak diskusi dengan ketakutan2 yg dirasakannya.
4. Cari trik yg sekiranya nyaman buat anak mau belajar naik sepeda. Dalam hal ini yg dilakukan ayah Dhaff adalah  menaikkan saddle sepedanya lebih dulu untuk beberapa waktu sebelum roda dua belakangnya dicopot. Agar Dhaff mau belajar dan terbiasa sedikit demi sedikit dengan "sedikit" kesulitan yang tak disadarinya.
Setelah anak terbiasa dengan saddle yg lebih tinggi, coba lihat apakah roda dua itu sudah seimbang dan tidak digunakan oleh yg menaikinya.
5. Copot roda hanya jika sang anak meminta. Dalam hal ini selalu ada masanya kok ternyata. Hanya anak yg bisa mengukur sendiri kamampuannya.
6. Terus motivasi anak. Jangan dibuat minder dengan kebelum mampuannya akan sesuatu.

Kalau mba Christanty Putri Arty dan mba Ade Hermawati setuju gak nih?

#arisanblogergandjelrel




Friday, 25 May 2018

Hadiah terbaik itu bernama pelukan

21:38 6 Comments


Pernah dengarkah sebuah jargon yang mengatakan bahwa kalung terbaik seorang ibu adalah pelukan seorang anak di lehernya?

Ah iya. Saya termasuk yang selalu merasakan bahwa kalung terbaik saya adalah lingkaran tangan si kecil yang menggelayut manja. Betapa tidak? Pelukannya itu adalah penyembuh dari segala rasa lelah, sakit hati, dan segala rasa yang berkecamuk setelah aktivitas seharian.

Bukan hanya pelukan belakang dan gelayut manja dari buah hati kesayangan, pelukan dari pasangan, sahabat dan orang-orang terdekat adalah obat mujarab yang sangat menyembuhkan.

Ingat sekali pernah ada satu momen dimana saya merasakan kesedihan yang teramat dalam. Kesedihan yang paling saya takutkan. Yaitu kehilangan buah hati kami tercinta.
Seluruh dunia terasa runtuh saat menghadapinya. 
Segala rasa sedih, marah, bingung, sakit, pedih dan segala rasa yg dimiliki seorang ibu yang baru saja melahirkan bercampur jadi satu. Membuat seluruh isi otak, dada dan seluruh anggota badan bergemuruh jadi satu. Bercampur dengan airmata yg tak kunjung padam.

Dan apa yg saya butuhkan saat itu? Bukan kata2 penghiburan, apalagi nasihat yg berkepanjangan.
Saya cuman butuh satu hal. Pelukan.

Pelukan yg menghangatkan. Yang membuat saya tidak merasa sendirian. Yang membuat saya merasa bahwa kedepannya semua akan tetap baik2 saja. 

Tentu saja pelukan pertama yg saya harapkan adalah pelukan dari pasangan. Tak mengapa dia tak mengerti banyak hal. Asal dia tahu bahwa yg saya butuh adalah pelukan. Dukungan pertama dan utama yang paling saya nantikan.

Tapi karena prosesi operasi saya di luarkota. Maka terpaksa bergitu jenazah sang bayi boleh dibawa pulang, suami pun harus mengantar ke rumah kami yang sekiranya menempuh perjalanan selama 2 jam. Tepat jam 1 pagi kurang lebihnya sampainya disana.

Paginya otomatis suami pula yg sibuk mengebumikan jenazah dan juga menerima para pentakziah yg datang kerumah.
Sorenya suami baru bisa datang kembali ke RS. Karena kecapekan tidak tidur semaleman maka sesampainya di RS beliau langsung tertidur. 

Ah. Benar2 tidak berempati pikir saya saat itu. Tetapi paginya ketika terbangun dan beliaupun duduk di sisi ranjang. Mengajak saya mengobrol dan tentu saja memeluk saya yang masih saja terus mengeluarkan air mata diluar kesadaran saya.

Dan entahlah. Seperti mendapatkan keajaiban saya merasa bahwa saya baik-baik saja. Akan selalu baik-baik saja dengan keberadaannya. Tak ada kekuatan dari makhluk lain selain suami saya. Hidup akan terus berputar dan saya akan terus menjalaninya bersama orang yg telah Allah pilihkan untuk saya. Dan saya jadi berpikir bahwa memilikinya dan pelukan2nya adalah hal terbaik yang pernah saya punya!

Pun sampai sekarang saya masih selalu "menghargai" pelukan sebagai sebuah kado terbaik. Untuk sahabat2 wanita saya, saudara2 saya ketika mereka butuh dukungan. Juga untuk sang buah hati sebagai bentuk bahwa ada banyak sekali rasa cinta, kasih sayang, perlindungan dan penjagaan yang saya miliki untuknya.

Salam.

#RamadanMenulis #penulis #penulisamatir #penulisindonesia #penulismuda #penulispemula #penulismudaindonesia #penulisankreatif #penulismuslimah #bukuislami #1hari1tulisan #1hari1karya #1hari1cerita #1hari1kebaikan #1hari1ilmu




Thursday, 24 May 2018

Lima cara efektif untuk mengatasi rasa terpuruk

21:52 0 Comments


Tak selamanya kita akan merasakan bahwa hidup baik2 saja. Akan selalu ada masanya bahwa ada sesuatu yg salah dan tidak berjalan sesuai dengan ingin kita. Bahkan membuat kita merasa "down" atau terpuruk hingga beberapa lama. 

Jika sedang merasa seperti demikian. Maka hal2 yg biasa aku lakukan :

1. Merenung
Mencoba memahami apa yang sedang terjadi. Berusaha mengoreksi. Dan kemudian menyadari bahwa setiap orang pernah berbuat kesalahan. Lalu mencoba berdamai dengan diri sendiri. Itu adalah hal pertama yang akan kulakukan.

2. Curhat 
Hal yang akan aku lakukan selanjutnya adalah curhat. Sebagai seorang wanita tentunya aku butuh sesorang untuk mengeluarkan segala emosi yang mengendap di jiwa. Selalu butuh tempat untuk mengeluarkan isi hati.
Dan untuk hal ini biasanya aku curhat kepada dua orang. Kalau engga ibuku ya suami. Mereka adalah dua orang andalan yang pasti lebih tau pribadiku dan menurutku lebih "halal" untuk tahu keadaan dan kondisiku.
Tak lupa setiap sholat adalah waktu curhat yg utama. Sholat hajat atau tahajjud biasanya jadi andalan. Curhat sambil menangis diatas sajadah dan sujud panjang bakalan jadi upaya yg paling melegakan. Setelah curhat biasanya pikiran leboh lapang. Dan lebih bersemangat kembali menjalani hidup.

3. Menghimpun positive thought.
Menghimpun pikiran positif agar semangat kembali dan tidak terus terpuruk perlu dilakukan. Agar kita tidak terus terbelenggu oleh pikiran2 negatif yg akan mematikan pikiran kita.
Salah satu hal yg bisa dilakukan kalau aku biasanya mendengarkan lagu2 yang berisi pesan positif.
Seperti stay the same- joy mc.intyre, thankyou Allah- Raihan dsb.
Selama liriknya berisi motivasi dan pas suasana di hati. Biasanya langsung membuatku jadi bersemangat kembali.

4. Pergi ke tempat sahabat.
Ini adalah kebiasaan yg entah kenapa mujarobat buatku. Bersilaturrahmi ke rumah sahabat terdekatku. Terkadang hanya dengan melihat kehidupannya yg baik-baik saja. Atau mendengar ceritanya. Biasanya seperti dapat keajaiban entah darimana. Aku bisa mengambil pelajaran dari sekitar. Dan mulai mensyukuri segala sesuatu yg kumiliki sekarang. Melupakan segala keterpurukan.

5. Memperbanyak istighfar.
Masalah ada karena mungkin kita sedang banyak "kesalahan". Dan salah satu cara menguranginya adalah dengan mengucapkan banyak2 istighfar.
Agar Allah mengampuni dosa2 kita, memudahkan, melapangkan dan melancarkan semua kesulitan-kesulitan yang ada dalam hidup kita. Tidak perlu menunggu habis sholat ketika beristighfar. Di segala tempat pun bisa.

Itulah 5 cara efektif untuk mengatasi rasa terpuruk versiku. Semoga bermanfaat ya.

Salam.

#RamadanMenulis #penulis #penulisamatir #penulisindonesia #penulismuda #penulispemula #penulismudaindonesia #penulisankreatif #penulismuslimah #bukuislami #1hari1tulisan #1hari1karya #1hari1cerita #1hari1kebaikan #1hari1ilmu



Wednesday, 23 May 2018

Yang terbaik dari sosok bertitel "Bapak"

19:47 0 Comments


Tema kali ini, tantangannya adalah menuliskan tentang thing you love about your parents dari @muslimahsinau. Karena di artikel sudah ada beberapa yang say tulis tentang sosok ibu. Maka kali ini saya ingin menulis yang terbaik dsri sebuah sosok yang bertitel "Bapak".

Bapak adalah sosok yang sudah sangat senja di usianya sekarang. Diantara keempat kakakku. Aku yang termasuk tidak bisa dekat dengan sosoknya. Tak ada yg salah dengan beliau. Cuman ada satu prinsip dari Bapak yang dari kecil  tidak bisa kumengerti dan setujui hingga sekarang. Cenderung mengganjal dan terus membayang hingga sekarang. Aku sudah pernah akan mengungkapkannya langsung pada beliau. Tapi Bapak seperti menghindar. Selalu menghindar untuk membicarakan satu hal tersebut. Jadi ya sudahlah. Setidaknya hal itu tidak membuatku lepas untuk tetap menghormatinya. Cuman tidak bisa jDi dekat saja dengannya.



Tapi daripada mengingatnya, dan semakin memperkeruh alam pikirku. Aku ingin menyampaikan hal terbaik saja dari Bapak. 

Bapakku itu sosok yang romantis sebenarnya. Hal yg selalu aku ingat adalah perayaan2 kecil yang sering di buatnya ketika ada anggota keluarga yang berulang tahun.
Dari memberikan kado kejutan yg disembunyikannya entah dimana sebelum hari H. Sampai acara klasik seperti makan2 atau bahkan perginke studio foto untuk mengambil gambar kami sekeluarga.
Salah satu tradisi yang ingin aku ikuti untuk keluarga kecilku.

Bapak juga orang yang menaruh kepercayaan besar kepada anak2nya. Dalam hal ini beliau selalu menerapkan bahwa "Kepercayaan itu hanya berlaku sekali. Sekali tidak bisa dipercaya. Jangan harap bapak bakal percaya lagi."

Hal itulah yang selalu aku pegang hingga sekarang. Bapak tidak pernah mearangku pergi bersama teman-teman mainku yang isinya cewek smua dimalam hari. Bahkan meski aku pulang diatas jam 12 malam. 
Dengan syarat dijemput di rumah. Jadi Bapak tahu aku pergi dengan siapa. Pernah waktu SMP ketika aku dijemput temanku. Satu mobil di suruh turun semua. Untuk memastikan bahwa putrinya pergi dengan temen2 ceweknya saja πŸ˜„

Itulah hal terbaik yg aku ingat soal Bapak. Kalau kamu? Apa hal terbaik yg kamu ingat tentang orangtuamu? 

Salam.


#RamadanMenulis #penulis #penulisamatir #penulisindonesia #penulismuda #penulispemula #penulismudaindonesia #penulisankreatif #penulismuslimah #bukuislami #1hari1tulisan #1hari1karya #1hari1cerita #1hari1kebaikan #1hari1ilmu



Tuesday, 22 May 2018

Terapi "jiwa" dengan ayatNYA

08:51 0 Comments

Sebentar lagi aku akan menghadapi proses operasi SC ke-empat. Jujur kalo boleh bilang ada banyak ketakutan dan juga trauma yg masih membayangi dari proses persalinan2 sebelumnya.

Selain rasa sakit, entah kenapa rasa takut kalau terjadi sesuatu pada bayiku lagi seperti riwayat anakku yg sebelumnya masih senantiasa menari2 dibayang pikiran dan pelupuk mata. Maklum saja dari 3 kali SC, anak yg ada sampai sekarang baru satu. Jadi mungkin aku punya rasa trauma tersendiri. Hiks.

Dan adalah ibuku, yang seperti biasanya jadi tempat curhat andalan kalau dirumah. Ibu pun menghiburku untuk tidak terlalu dalam memendam ketakutan. Kekuatan ibu hamil itu pada usaha dan doa yg utama.  Beliau selalu mengingatkan padaku untuk tidak meninggalkan sholat malam dan membaca alqur'an agar pikiranku tenang.

Hingga suatu waktu ada aplikasi mainan di FB tentang ayat alqur'an yang menggambarkan kehidupanku. Pertamanya sih iseng (hehe. Recmeh banget ya).
Tapi ternyata hasilnya benar2 menamparku. 
Ayat tersebut adalah petikan dari Al Insyirah yg artinya :
"Setelah kesulitan ada kemudahan"
Atau dalam ayatnya disebutkan "Inna ma'al yusrii yusro".
Untuk sepersekian detik aku merenungkan hasil pencarianku. Setelah kesulitan ada kemudahan. Ya. Kenapa aku tidak berpikir saja demikian? Aku percaya janjiNYA selalu pasti.
Akan selalu ada senyum setelah tangis. Seperti adanya pelangi setelah hujan ataupun badai.
Tak selamanya sedih itu selalu sedih. Dan bahagia itu selamanya bahagia.
Setelah kesedihan pasti akan datang kebahagiaan. Insyaallah seperti itu adanya. Aamiin aamiin yra.

Sejak saat itu, setiap kali aku merasa khawatir. Aku tinggal mengingat ayat tersebut. Setelah dua kali tangis yg kuhadirkan di mata orang2 yg kusayangi. Insyaallah aku percaya bahwa kali ini Allah pasti akan menggantikannya. Seperti doaku tiap malam. Agar Allah memberi kekuatan, kesehatan, kesempurnaan, dan  keselamatan bagi janinku dalam kandungan. Juga kemudahan serta kelancaran hingga saat ia dilahirkan. Aamiin allahumma aamiin.  *sujud padaMu ya Allah*

Yang penting menjagai hati untuk tidak pernah berputus pada rahmatNYA. Selalu percaya pada kekuasaan dan keesa-an NYA. Percaya pada keajaiban2NYA. Percaya pada kebesaranNYA. Dan tetap terus berhusnudzon ria kepadaNYA. Percaya bahwa Allah akan mengabulkan doa2 kita. "Bukan kah Allah itu sesuai prasangkaan hambaNYA kepadaNYA?" 

Salam.







rahmamocca. Powered by Blogger.

Followers

Search This Blog

Follow by Email