Thursday, 27 October 2016

NGEBLOG ITU BIKIN...

06:11 2 Comments


Ngeblog bagi sebagian orang mungkin sudah bukan merupakan "hal" baru. Tapi ada juga sebagian besar orang yang masih awam dan belum ingin merasakan manfaat dari ngeblog. Nah, buat yang masih belom tau sensasinya ngeblog, boleh deh cekidot daftar berikut :
Pertama, Ngeblog itu bisa bikin bahagia.
Buat kamu yang suka menulis, ngeblog itu bisa bikin bahagia loh. Kok bisa? Blog itu bisa jadi pacar kedua, yang bisa jadi tempat curahan hati dikala sedang gundah gulana. Tempat menumpahkan perasaan tanpa perlu penghakiman. Dengan ngeblog berasa dapet tempat yang pas buat ngeluarin unek-unek kita. Ngelepasin semua beban perasaan yang ada. Rasanya uda plong kalo udah nulis.
Apalagi kalo kita bisa menuangkannya menjadi sebuah cerita yang baik, menarik dan asyik, seperti menemukan "kepuasan" tersendiri.
 Belum lagi kalau kita bisa ikut komunitas ngeblog yang sering kasih info soal job atau event kece lewat ngeblog, ga cuman dapat pengalaman seru, tapi juga banyak hadiah yang menanti kita. Gak cuman merchandise, ada juga yang bagi voucher belanja, uang, sampai trip gratis kemana-mana (yang terakhir ini bikin mupeng sangat. Ahhhh). Hmmm, gimana? Masih nyangkal kao gakbisa bahagia lewat ngeblog?

Kedua, Ngeblog itu bikin kereeeen.
Banyak sekali penulis yang juga seorang jamaah blogerriyah (ups. Boleh sebut gini gak ya?). Dan bagi saya, menjadi seorang penulis itu kereeeennnn.  Secara daridulu pernah punya  cita-cita jadi penulis yang bisa nelorin buku kayak kakak-kakak senior di komunitas GR. (Salim kakak. Mohon bimbingannya ya?). Meski baru jadi GRes pemula, rasanya keren bisa ngobrol bareng orang-orang yang bisa jadi inspirator binti motivator buat saya. Sampai saya bisa berhasil negluarin buku, kelak (aamiin)
Siapa yang ga ngerasa keren kalo liat namanya ada di tobuk2 terkemuka atau di koran-koran karena prestasi akan kepenulisan kita? (Ahh. Maumaumau). “Biar muka ga kece asal namanya mendunia kalo saya yaa” (Sayangnya untuk sementara baru kelakon didunia per-erte-an. Aahahah.)

Ketiga, Ngeblog itu bikin funky.
Dengan ngeblog, kita bisa merubah dunia. *tsaahhh*.  Contoh realnya saya. Sebagai emak-emak pemalu dengan jam terbang nulis yang rendah kebawah, bukan berarti harus kuper. Harus tetap gaul kan ya?. Nah itu semua bisa di dapetin melalui ngeblog. Utamanya waktu udah gabung sama salah satu komunitas blogger perempuan kece Semarang yang bernama “Gandjel Rel” (GR). Jadi tau istilah-istilah kekinian bukan hanya istilah dalam hal blogging. Tapi juga soal percomblangan (Hayooo yang suka sama ahjussi. Ngacuung). Jadi ga ngerasa tua, tapi funky mania (maksaaaa =D ).

Keempat, Ngeblog itu bikin pinter.
Inget banget waktu pertama ngeblog, masih bingung cara bikin tulisan bisa center, atau upload foto, link ato nyertain html. Ahahah, maklum ya, kan anak solekhah, hobinya ngaji. Bukan utak/ik lappy. Qiqiqi. Dari ngebloglah, jadi pengen belajar dan belajar lagi. Biar cita-cita jadi penulisnya kesampaian. Aamiin.
Kalo pengen tambah pinter, tinggal ngepoin blog teman-teman komunitas yang sudah pada teope begete. Cari sekalian curi ilmu nulis di blog yang sering dishare di chat. Dan kalau pengen refreshing tinggal blog walking ke sesame blogger.
Nah, demikianlah tadi alasan dibalik “Ngapain ngeblog sih?” versi saya. Selamat Hari Blogger Nasional ya. I’m happy 2 be one of them as I’m happy to be GRes.




NGEBLOG ITU BIKIN...

06:11 55 Comments


Ngeblog bagi sebagian orang mungkin sudah bukan merupakan "hal" baru. Tapi ada juga sebagian besar orang yang masih awam dan belum ingin merasakan manfaat dari ngeblog. Nah, buat yang masih belom tau sensasinya ngeblog, boleh deh cekidot daftar berikut :
Pertama, Ngeblog itu bisa bikin bahagia.
Buat kamu yang suka menulis, ngeblog itu bisa bikin bahagia loh. Kok bisa? Blog itu bisa jadi pacar kedua, yang bisa jadi tempat curahan hati dikala sedang gundah gulana. Tempat menumpahkan perasaan tanpa perlu penghakiman. Dengan ngeblog berasa dapet tempat yang pas buat ngeluarin unek-unek kita. Ngelepasin semua beban perasaan yang ada. Rasanya uda plong kalo udah nulis.
Apalagi kalo kita bisa menuangkannya menjadi sebuah cerita yang baik, menarik dan asyik, seperti menemukan "kepuasan" tersendiri.
 Belum lagi kalau kita bisa ikut komunitas ngeblog yang sering kasih info soal job atau event kece lewat ngeblog, ga cuman dapat pengalaman seru, tapi juga banyak hadiah yang menanti kita. Gak cuman merchandise, ada juga yang bagi voucher belanja, uang, sampai trip gratis kemana-mana (yang terakhir ini bikin mupeng sangat. Ahhhh). Hmmm, gimana? Masih nyangkal kao gakbisa bahagia lewat ngeblog?

Kedua, Ngeblog itu bikin kereeeen.
Banyak sekali penulis yang juga seorang jamaah blogerriyah (ups. Boleh sebut gini gak ya?). Dan bagi saya, menjadi seorang penulis itu kereeeennnn.  Secara daridulu pernah punya  cita-cita jadi penulis yang bisa nelorin buku kayak kakak-kakak senior di komunitas GR. (Salim kakak. Mohon bimbingannya ya?). Meski baru jadi GRes pemula, rasanya keren bisa ngobrol bareng orang-orang yang bisa jadi inspirator binti motivator buat saya. Sampai saya bisa berhasil negluarin buku, kelak (aamiin)
Siapa yang ga ngerasa keren kalo liat namanya ada di tobuk2 terkemuka atau di koran-koran karena prestasi akan kepenulisan kita? (Ahh. Maumaumau). “Biar muka ga kece asal namanya mendunia kalo saya yaa” (Sayangnya untuk sementara baru kelakon didunia per-erte-an. Aahahah.)

Ketiga, Ngeblog itu bikin funky.
Dengan ngeblog, kita bisa merubah dunia. *tsaahhh*.  Contoh realnya saya. Sebagai emak-emak pemalu dengan jam terbang nulis yang rendah kebawah, bukan berarti harus kuper. Harus tetap gaul kan ya?. Nah itu semua bisa di dapetin melalui ngeblog. Utamanya waktu udah gabung sama salah satu komunitas blogger perempuan kece Semarang yang bernama “Gandjel Rel” (GR). Jadi tau istilah-istilah kekinian bukan hanya istilah dalam hal blogging. Tapi juga soal percomblangan (Hayooo yang suka sama ahjussi. Ngacuung). Jadi ga ngerasa tua, tapi funky mania (maksaaaa =D ).

Keempat, Ngeblog itu bikin pinter.
Inget banget waktu pertama ngeblog, masih bingung cara bikin tulisan bisa center, atau upload foto, link ato nyertain html. Ahahah, maklum ya, kan anak solekhah, hobinya ngaji. Bukan utak/ik lappy. Qiqiqi. Dari ngebloglah, jadi pengen belajar dan belajar lagi. Biar cita-cita jadi penulisnya kesampaian. Aamiin.
Kalo pengen tambah pinter, tinggal ngepoin blog teman-teman komunitas yang sudah pada teope begete. Cari sekalian curi ilmu nulis di blog yang sering dishare di chat. Dan kalau pengen refreshing tinggal blog walking ke sesame blogger.
Nah, demikianlah tadi alasan dibalik “Ngapain ngeblog sih?” versi saya. Selamat Hari Blogger Nasional ya. I’m happy 2 be one of them as I’m happy to be GRes.




Tuesday, 25 October 2016

MIE JOWO

21:23 3 Comments



Hujan-hujan begini, apa sih makanan favorit kamu? Kalo jawabanmu “Mie rebus”. Toss dulu. Pasti  masa kecil kita bahagia. Wkwkwk.

Tapi emang sih ya. Ujan-ujan itu paling enak makan mie rebus. Yang panas binti pedes. “Beuuhhh…” gakda yang bisa ngalahin endesnya pokoknya, mah.

Daaaan, ngomong-ngomong soal mie rebus. Kamu punya tempat favorit gak siy? Kalo aku punya juga laaah. Meski gakda namanya. Tapi weowe banget rasa dan pengunjungnya. Tiap malam gak pernah sepi,loh. Ga musim hujan, musim kemarau, musim rambutan maupun musim duren *alah*, tu warung selaluuuu aja rame-rame hotta hae *lempar poni ala kajol*.

 Meski cuman ada di emperan sebuah lembaga kursus Bahasa inggris di kotaku, namun jangan salah ya, penggemarnya banyak juga yang bermobil ria. Harganya pun cuman 10 ribu rupiah. Tapi porsinya gede. Selain jualan mie rebus, ada juga mi goreng, bihun rebus, bihun goreng, juga nasi goreng. Tapi dari semua menu yang paling favorit siy mie rebus (coz emang kalo disitu gapernah pengen nyobain menu yang lain siy. Wakakakak). Tapi kata temen-temen siy enak. Bumbunya sangat khas, dan aroma dari tungku arangnya itu looh, yang semakin menebarkan aura kenikmatan khas Mie jawa.


Nah, yang mau nyoba juga silakan ke Jalan Gajahmada Purwodadi, yaa. Didepan POLRES atau di emperan kursus Bahasa inggris  IP*EMS. Buka jam 5 sore sampai malam (sehabisnya siy kata mas-nya). Yuks, mumpung suasananya lagi mendukung banget niy. Terutama buat yang jomblo and mau diangetin (pake tungku tanah liat tapinya ya) yukss, langsung cuuz yaks.  Hihihi. Selamat mencoba.

Menu yang ada di warung

Penampakan pak pemilik warung

mie siap didistribusikan

Penggunaan tungku tanah liat yang menimbulkan aroma khas "mie jowo".

Kecapnya Cap Udang. Purwodadi poenya.

Pelanggannya bisa memilih untuk duduk di emperan toko atau diatas bangku warung. 






Tuesday, 18 October 2016

Nyicip di Danau Resto

21:44 7 Comments
Minggu kemaren, aku dan sekeluarga bermaksud merayakan double belated party alias pesta ulang tahun yang tertunda untuk ibu dan kakak perempuanku.
Tujuannya adalah di salah satu resto yang sedang naik daun di kota kami, Purwodadi. Sengaja memilih obyek disini, karena request anak-anak yang ingin lihat pesawat dan renang.
Hah? Ada pesawatnyaaa? Yups. Danau resto memiliki bebrapa anjungan di dalamnya. Selain berkonsep resto dengan pemandangan ala danau disekelilingnya, Danau resto juga menyediakan tempat hiburan seperti bioskop 3D, taman bacaan, pesawat yang bisa dimasuki kabinnya, juga kolam renang.
Restonya sendiri berupa saung yang ada dermaga ditengahnya. Untuk menunya, hmmmm lumayan mengocek isi kantong. Ada beberapa (yang maaf) rasanya tidak begitu cocok di lidah kami. Tapi lumayanlah, buat yang sedang lapar selapar-laparnya. Karena porsinya yang lumayan banyak.

Banyak tempat yang bisa dijadikan angle yang bagus untuk berfoto.
Tempat favorit untuk berfoto slah satunya adalah di tengah-tengah dermaga. Ada beberapa kursi dan meja yang bisa dijadikan properti, jika tidak ada pengunjung yang menempati.

Eksyen di dermaga
Nampang bertiga sekali-kali

Depan gerbang kolam renang

Aneka minuman orderan kami

Kakak ipar dan kakak kedua

Potongan kue pertama dari Mami untuk Bapak

Bersama naknang dan keponakan 
Kolam arus

Kereta thomas buat foto oke juga

Meluncur di papan seluncur yuuukss

Penampakan taman baca 

Tempatnya luas

Naksir keramiknya *salah fokus*

Dhaff dan papahnya keliatan "mini"

"Anak siapa niih?"

Kolam arus untuk kesekian kalinya

Yuks yang mau cari tempat rekreasi di kota sendiri. Gak perlu jauh-jauh. Coba aja ke Danau Resto

TIGA TEMPAT NONGKI KECE DI PURWODADI

20:18 5 Comments



Siapa yang suka nongkrong cantik? Cung yuuksss. Biarpun udah jadi emak-emak keceh masa kini, nongkrong adalah salah satu kebutuhan setelah penat berjibaku dengan dunia kerumahtanggaan. (Daripada dikira kurang piknik kan ya? *ngeles*).
Tapi jangan salah yaaa. Jangan bayangin kalo nongkrongnya emak-emak itu ala jomblowati jaman baheula. Berhubung titel sebagai emak sudah melekat dengan sebegitu eratnya, maka biarpun rempong mania, dibela-belain tuh bawa anggota keluarga di rumah. Biarpun buntutnya tidak hanya satu, dua bahkan tiga, tuh bocah-bocah kece wajib kudu musti diikutsertakan (Nah loh). Dan tentunya nongkrongnya emak cantik  binti sholehah harus seijin suami dunk tentunya. (ahihi). Syukur-syukur kalo suaminya mau ikutan. Jadilah acara silaturrahim antar keluarga (yang ini bisa panjangin umur loh. aammiinn)

Nah, meski di kota kecil seperti Purwodadi ini,bukan berarti kita kekurangan tempat buat gaul, donk. Diantara puluhan, atau bahkan ratusan (mungkin) ada beberapa tempat yang asyik kaporit buat nongkrong cantik looh . Owh iyaw, maksud tempat asyik disini selain tempatnya yang unik, juga menu makanannya yang gak begitu berat di makan juga di ongkos tentunya (mo jadi emak2 irit, yg tetap gaul nih ceritanya. Ahahay.)

Let’s cekidot yaaaks :
1.  Millano café.
Berlokasi dipinggir kota, atau sekitar 500 meter dari masjid simpang lima, atau 300 meter dari RSI. Akses tempatnya mudah dijangkau. Terdiri dari dua lantai kafe ini juga meyediakan tempat- untuk selfie atau wefie cantik. Menu makanan dan minumannya pun beraneka.


Suasana romantis ala Milano Cafe

cantik...cantikk...cantikkk

Suasana di lantai atas

Yang pengen nongkrong di bawash payung cantik ^^


Luas buat lari-larian si kecil


Bersama my besties triple date



22. Coco de Luna Café
Seperti yang sudah disebutkan diatas, salah satu kriteria untuk menjadikan tempat kuliner sebagai tempat nongki terbaik adalah keunikan tempat dan fasilitasnya, maka hal inilah yang bakalan kita temui di Coco de Luna Café. Kenapa? Karena euy karenaaa. Di café ini pengunjung disediakan tempat untuk karaokean. Satu lagu kena charge 2000 perak. Dan bahkan sekarang konsep café tidak semata-mata tempat nongkrong asyik karena tempatnya tapi juga karena sudah ada butiknya. Jadi lengkap deh, butik café jadi satu.





33. Kuno Kini
      Kafe yang terletak disekitaran bundaran simpang lima ini mengusung tema jadul vs kekinian. Kafe ini sarat pengunjung ketika malam tiba. Terutama sabtu malam minggu. Gemas kalo liat parkirannya yng berjubel, berasa jadi tukang parkirnya aja #ehhhh (Nah kan? Kalo ada pelung jadi duit, giliran deh sinyal emak2nya langsung bunyi. Qiqiqi). SElain tempatnya yang terjangkau karena  berada ditengah-tengah kota, kafe ini juga menawarkan angle syantik buat para manusia-manusia narsis macam saiya.
Ahaha. Nih, sudut-sudutnya yang berhasil tersimpan di memori hape. Ada tiga sudut yang bias dipilih buat andalan haha hihi bersama. Sudut pertama bernuansa outdoor dengan ornament-ornamen cantic buat ngegaya. Buat kamu yang suka suasana romantic, ada lantai dua yang bisa langsung sekaligus melihat pemandangan “kota”. Khususon emak-emak rempong yang bawa anak, sudut favorit kami adalah di tempat ber-AC, atau persis dibawah lantai atas (ya iyaaalah). Yang pastinya alsan utamanya adalah bebas dari asap rokok dan godaan-godaan brondong yang lewat depan mata (eh. Engga dink. Bukan muhrim). Ada ornament berupa motor vespa disana. Tempat favorit jagoan-jagoan kami yang bakalan langsung asyik nangkring diatasnya. Sangat praktis untuk membuat bocah-bocah diam ketika menerima suapan demi suapan.

Akur berdua, nyelfie bersama

Daftar menu

Yuks, eksyen ala macan dulu

Keep smile...

Niat hati mah, mau fotoin makanannya. Tapi sayang kalo yang duduk didepannya gak ke foto *ngeles*


Kolase asiik buat kenang-kenangan
Emak-emak sholihah. Kemanapun nongkrongnya anak-anak wajib ikut serta




So, buat kamu-kamu yang lagi cari tempat nongkrong kaporit eh favorit, bisa dipilih…dipiliihh. Jangan lupa dandan kece dulu, yaaa. Mana tau ada photographer local lagi mangkal cari objek menarik (jiah. Objek?. Wkwkwk)









Es krampul : Mengulik minuman unik a la HIK purwodadi.

19:53 4 Comments



HIK, alias Hidangan Istimewa Kere (istilah untuk wilayah Solo dan sekitarnya), atau yang lebih sering dikenal sebagai angkringan adalah satu tempat kuliner yang pastinya sudah tidak asing lagi bagi kita.
SElain harganya yang sungguh sangat bersahabat, tempat kuliner yang satu ini juga mudah sekali di jumpai dimana-mana. Di kota-kota kecil, seperti di Purwodadi, biasanya ada di setiap pinggir gang masuk. Atau disepanjang jalan besar. Sedang di kota besar lebih banyak dijumpai disekitaran kampus.
Hampir semua menu andalan dibandrol dengan harga "ramah kantong"  kisaran antara 1000-5.000 rupiah. Menunya sendiri meliputi nasi kucing isi mi dan kering tempe, nasi dan sambel teri. Macam-macam gorengan seperti tahu, tempe, bakwan, mendoan . Gorengan ini paling enak biasanya di bakar lagi dengan menambahkan kecap diatasnya. Wangi khas bakaran semakin menambah kenikmatan rasanya. Ada juga pentol, pisang goreng, kacang sangrai, sate keong, pepes,  rica-rica keong, ceker, kepala ayam yang dijual terpisah dan satuan.
Untuk minumannya, sama seperti angkringan dikota manapun, ada jahe panas/hangat/es, es the, es jeruk, kopi hangat/es, susu hangat/es dan yang paling istimewa ditemui di kota ini adalah “Es krampul”nya.
Dari sekian angkringan yang pernah kukunjungi, cuman angkringan di Purwodadilah yang menyediakan Es Krampul sebagai salah satu menu tambahan dan istimewa yang gak bakalan ada di angkringan manapun.
Cara membuatnyapun mudah yaitu seperti membuat es teh pada umumnya cuman diberi tambahan berupa jeruk yang sudah diiris dan di masukkan begitu saja ke dalam es teh yang sudah jadi. Irisan jeruk itu nantinya akan mengambang dipermukaan (dalam Bahasa jawa istilahnya ngrampul). Itulah mengapa es nya dinamakan es the krampul atau es krampul
Penampakan teh krampul buatan sendiri


Bagi penikmat es jeruk yang punya masalah lambung dan pencernaan seperti saya, es krampul ini cocok sekali. Karena jeruknya tidak diperas, jadi rasanya menjadi tidak begitu masam. Pas banget segarnya.
Berbeda dengan es lemon tea yang acapkali membuat perut saya “protes”. Es krampul ini jauh lebih bersahabat.
Harganya pun murah sekali cuman dua ribu rupiah untuk satu gelasnya. Kalo ingin lebih murah lagi, beli jeruk sendiri (biasanya duaribu limaratus dapat 3 atau 4 butir kalo diwarung langgananku). $atu butirnya bisa dipakai untuk 3 sampai 4 gelas. Irit sekali bukan? (namanya juga emak-emak ya?)
Nah yuk, yang mau mencoba sendiri dirumah, bisa dipraktekkan langsung. Syukur-syukur kalo ada yang mau bikin angkringan sendiiri didekat rumah. Mungkin menu minuman yang satu ini bisa dicoba.



Sunday, 16 October 2016

Patah sebelum merekah

23:36 0 Comments


#FM_WeAreFam
Nama Gaje :  RahmawatiMangkubumiSampekArepMatiMalahNyanyiTralalaTrilili
“Pssstt, ada temenya Kakakmu,tu” kata ibu setengah berbisik. “Cakeep banget kayak bintang Film.”, sambungnya.
Tanpa babibu lagi, aku dan Ara,Kakakku, segera menghambur dan berebut untuk mengintip dari kaca jendela riben yang membatasi  ruang tengah,dimana “Sang tamu” istimewa tadi berada. “Hmm,benar kata ibuku. He’s so charming”.
Tiba-tiba, terdengar suara langkah kaki khas Ayah yang  berjalan masuk mendekati. Dan dengan suara beratnya, Ayah kami melontarkan tanya : ”Sudah putra berapa,Mas?”.
“Alhamdulillah dua mau tiga,Pak” jawab suara diseberang sana.
“Gabrug” . Kakakku Ara pingsan seketika.

(Lomba fiksi mini di Komunitas Bisa Menulis)





"Allamaaakk... pusing pala Bapak"

23:28 0 Comments

#FM_WeAreFam
Oleh : Rahma Dhaffin Filley Yunianto
Nama Gaje :  RahmawatiMangkubumiSampekArepMatiMalahNyanyiTralalaTrilili
Prio gelisah melihat gadis dengan rok mini semini-mininya itu duduk manis tepat didepannya. Membuat jakunnya naik turun ta beraturan. Dengan menahan iman yang hampir musnah jika tak segera dicegah, ia pun dengan cepat mengetik sms untuk istrinya. “Sayang,buruan pulang. Bapak tunggu buat serem2an dikamar segera, ya.”
Sedetik lima detik,sejam lima jam tak ada balasan juga. Priopun mulai gelisah. Tiba2 HP-nya berbunyi. “Dasar si hidung blontang, gue sunatin,nyahok lo!.” Prio melirik nama dihapenya. Dinaikkannya percakapan diatasnya. Lintasan wajah Ina,istrinya, berubah jadi Mpok Dori janda penjual minyak yg super galak.

Kolongmeja, 190515

(Lomba menulis Fiksi Mini di KOmunitas Bisa Menulis) 

ANTOLOGI : JODOH IN STORY

23:28 0 Comments


“Sudah nduk. Anggap aja dia bukan jodohmu!. Dari kelima anak Bapak, cuman kamu yang susah cari hari. Yang geblaknya mbah anu lah, mbah yang itulah”. Katanya laki-laki yang sudah merenta itu dengan tegas, juga keras. Membuatku tertunduk lemas. 
Butiran kristal putih itu turun satu-persatu dari pelupuk mataku.
Malam ini adalah kunjungan ketiga Mas Eko, calon suamiku dan rombongannya untuk menentukan hari.
Kunjungan pertama, atau “nothok lawang” dalam istilah kami sudah dilakukan satu bulan sebelumnya. Malam sesudah isya, Mas Eko dan keluarganya datang mengajukan lamaran. Menanyakan status dan kesediaanku untuk menerima pinangan lelaki yang kukenal belum lebih dari satu tahun itu. Ayah, Ibu dan keluargaku menyambut baik kedatangan keluarga Mas Eko, meski hari sebelumnya, Bapak sempat menanyaiku : “Apa tidak kecepetan to nduk kamu menikah?. Umurmu masih 25 tahun,lo. Apa gak pengen cari yang sudah lebih mapan, punya pekerjaan tetap?.” Kata beliau seolah masih enggan melepas putri bungsunya ini.
Aku paham maksud Bapak. Sebagai anak bungsu, embel-embel “manja” masih sangat melekat padaku. Dan soal jodoh, aku tahu kalau beliau ingin aku menikah dengan anak-anak temannya yang “katanya” anak kiai itu. Daridulu bapak dan ibuku selalu membanggakan teman-temannya yang punya anak bekerja di salah satu Departemen yang sama dengan mereka. Yang bapaknya sudah haji dan sudah jelas bibit, bebet, bobotnya. Masih satu garis dengan keturunan kiai ini, itu, anu yang pokoknya sudah kondang di daerahnya masing-masing.
Sebenarnya aku mengerti. Cuman soal jodoh, aku tidak ingin seolah menentukan takdirku. Karena aku sendiri tidak mengerti kriteria jodoh seperti apa yang aku ingini. Yang penting cuman satu, bapak ibuku memberi restu. Itu saja. Untuk kriteria, selama dia seagama, sayang dan setia aku akan menerimanya.  
Selama ini, aku juga selalu gambling soal jodoh. Karna aku percaya, jodoh sudah dituliskanNYA dari sejak aku belum lahir kedunia. Maka kubiarkan jodohku yang akan menemukan jalannya. Aku juga tak perduli cinta. Karena aku bukan orang yang gampang jatuh cinta. Bagiku, cinta selalu butuh proses dalam waktu yang berjangka. Baik lama maupun tidak lama.
Aku ingat betul, bagaimana ketika sebelum Mas Eko, ada beberapa pria yang jadi “korban” gamblingku. Seorang berpangkat tentara yang hendak menghampiriku untuk mendampinginya di acara wisuda bersama segenap keluarga besarnya terhalang datang karena mobil yang ditumpangi  tiba-tiba ban’nya kempes dan membuat mereka terlambat menghadiri acara,sehingga tidak jadi menjemputku yang sudah rapi dan bersiap didepan kos hampir dua jam lamanya. Juga seorang teman intel yang “rela” datang jauh-jauh dari Jakarta untuk menemuiku dan menyatakan pinangannya, tetapi entah mengapa jadwalku yang seperti dibuat “sibuk” oleh-NYA sehingga tak sedetikpun kami “diijinkan” untuk bertemu.
Jadi menurutku, kenapa harus ragu dengan apa yang digariskanNYA? Semua selalu punya jodoh yang akan datang di waktu terbaikNYA. Dan itu pasti sebaik-baiknya jodoh, selama kita memintanya dengan sesungguh-sungguhnya do’a.
Dan akhirnya, Mas Ekolah pria yang tuhan kirim untukku.  
Awal pertemuanku dengan Mas Eko terjadi setelah beberapa hari sebelumnya aku menerima sms bahwa dia akan main kerumah. Aku punya banyak teman pria yang bernama Eko. Jadi kupikir hanya seorang teman yang sedang iseng mengerjaiku lewat sms. Pun ktika kutanya eko yang mana, dia hanya menjawab kalau dia adalah tetanggaku. Sms-sms pun berlanjut. Akhirnya kamipun berjanjian untuk bertemu. Tanpa sengaja, hari yang sudah kita tentukan adalah hari dimana malam sebelumnya aku putus dari pacarku. (Pacar pilihan ibuku, tepatnya. Pacar yang kusetujui karena kata ibuku, dari sekian banyak teman pria yang datang kerumah, dia yang sholatnya paling betul gerakannya). Dan dari kalimat itulah, aku jadi tahu kalau selama ini, diam-diam ibuku mengamati setiap teman pria yang main kerumahku. (Ya hitung-hitung semacam seleksi alam ala buat ibuku, mungkin)
 Ketika Mas Eko datang, aku sudah rapi karena akan pergi reuni kerumah teman segank-ku jaman SMA. Akhirnya, kamipun pergi berdua dengan motor masing-masing. (Karena Bapakku tidak pernah mengijinkanku untuk berboncengan dengan lawan jenis selain saudara atau orang-orang yang dikenalnya).
Tanpa sengaja dan tidak dinyana-nyana, ditempat reuni aku bertemu dengan sang “intel” yang sedianya akan menemui dan meminangku dulu itu. Agak canggung kami bersalaman juga bertegur sapa. Untung ada banyak orang disitu,  jadi bisa bebas ngobrol dengan siapa saja. Tak lupa aku mengenalkan juga Mas Eko kepadanya dan teman-temanku.
Pertemuan itu seperti sebuah pembuktian bahwa gambling jodohku berlaku. Tuhan takan memberikan orang yang memang bukan jodohku. Bukankah itu juga takdir terbaikNYA? semua seperti sebuah adegan film yang sedang diskenariokan. Film yang dibuat oleh sehebat-hebatnya sutradara.
Sehari setelah acara reuni itu, aku mendengar dari temanku kalau sang intel mengirimkan salam untukku dan juga do’a agar aku segera menikah dan berbahagia selalu dengan Mas Eko. Dalam hati geli sendiri. Karna saat itu aku belum punya hubungan apa-apa dengan Mas Eko, semuanya masih resmi bertitelkan “teman”.
***
Pertemuan pertama dengan Mas Eko pun akhirnya berlanjut hingga minggu-minggu berikutnya. Hingga akhirnya, suatu hari dia menyatakan keinginannya untuk jadi pacarku. Tapi seperti yang selalu aku bilang pada setiap pria yang mendekatiku, aku berkata kalau aku tidak ingin pacaran. Kalau memang serius, aku ingin dia langsung melamarku dihadapan orangtuaku. Mas Ekopun setuju. Dia bilang ingin langsung menemui orangtuaku.
Satu sore di bulan Desember akhirnya keinginan Mas eko terkabul. Bapak dan Ibu yang mendengar kesungguhannya mengajukan “proposal lamaran” mas Eko, mengiyakan. Mereka bahkan menanyakan kepastian tanggal kedatangan orangtuanya dengan maksud agar Bapak bisa mengumpulkan anak-anaknya dihari lamaran tiba. Maklum, selain aku sebagai anak bungsu kesayangan juga keluarga kami adalah keluarga besar. Ada lima orang anak Bapak. Kesemuanya sudah berumah tangga dan tinggal di luarkota. Maka berita inipun akan jadi hal yang penting dalam keluarga kami. Berita yang paling ditunggu-tunggu oleh semua kakakku. Berita bahagia bahwa adik kesayangan mereka akan dilamar seorang pria. Dan adalah Ibu, orang yang paling bahagia mendengar kabar itu. Beliau bahkan sudah request kalo hari pernikahanku nanti harus jauh hari sebelum pensiunnya tiba. Ibu ingin mengumpulkan semua teman-temannya sekaligus sebagai acara perpisahan sebelum pensiun, katanya. Aku hanya mengangguk dan tersenyum mendengarkan permintaan beliau sembari mengamini dalam hati.
***
Beberapa hari setelah request mas eko diterima, bulan Januari dia harus bertolak ke Manado, untuk memenuhi tanggung jawabnya. Iya, calon suamiku itu bekerja disebuah perusahaan telekomunikasi yang menempatkannya disana untuk 5 bulan. Ketika pamit hendak berangkat ke Manado, ibuku ternyata sudah menyiapkan sebuah kado untuk “calon mantu”nya itu. Sebuah Al-qur’an kecil dengan sampul warna keemasan. Entah apa maksudnya. Ibu hanya tersenyum simpul ketika kutanya.
Menjalani LDR masa pacaran ternyata berat juga. LDR adalah hal yang paling kubenci. Padahal, dulu kalau lihat teman-teman pacaran pakai acara LDR selalu kuolok. Eh, ternyata pepatah jawa “gething,nyandhing” (bersanding dengan hal yang justru kita benci) berlaku di aku. Untungnya jaman itu sudah ada sms dan telepon meski kecanggihannya masih kurang dibandingkan jaman sekarang. Jadi komunikasipun masih selalu bisa dilakukan.
Akhirnya bulan Mei pun tiba. Tepatnya tanggal 5 Mei 2008, keluarga Mas eko melakukan kunjungan pertama mereka. Meski baru pertama kali bertemu, kedua keluarga sudah tampak begitu akrab  seperti sudah jadi keluarga sendiri.  Semuanya berjalan dengan sangat lancar hingga saat kunjungan balik dari keluarga kami kesana. Saat itu, Bapak tidak ikut karena badannya yang mulai merenta tidak bisa membuatnya pergi dan berkendara agak jauh dari rumah.
Setelah berbasa-basi sejenak, kedua keluargapun membahas soal tanggal pernikahan. Dan ternyata tanggal yang ditentukan Bapakku, ditolak oleh keluarga Mas Eko, karena bertepatan dengan “geblak” atau hari na’as (hari yang sama dengan kematian salah satu sesepuh atau keluarga dekat keluarga mereka).  Sesampainya dirumah, Bapak tampak marah ketika tanggal permintaanya itu ditolak. Wajahnya memerah. Nafasnya mulai tampak terengah.
Aku menyampaikan keberatan Bapakku pada calon suamiku. Akhirnya, keluarga Mas Ekopun mengalah. Mereka melakukan kunjungan keluarga yang kedua.  Keluarga Mas Eko yang mendatangi rumah kami untuk memberi tanggal yang baru.  Tapi ternyata Bapakku tetap bersikukuh dengan tanggal yang sudah ditentukannya dari sejak pertama. Akhirnya, rombonganpun pulang dengan tangan hampa.
Rasanya ingin menangis saja. Semua tanggal selalu berbenturan dengan peringatan hari naas di keluarga pria, sedang di keluargaku, Bapak masih saja bersikukuh dengan tanggal yang ditentukannya.
Kunjungan ketiga, aku dan suamiku yang merencanakan. Tanggal pernikahan  diambil bersamaan dengan peringatan hari ulang tahunku. Keluarga besar Mas eko sudah menyepakati karana kebetulan tanggal itu tidak bertepatan dengan tanggal naas di keluarga mereka. Kedua orangtuaku pun memberi restu. Alasan ingin merayakan hari ulangtahun sekaligus pernikahan lebih bisa diterima bapakku yang emang terkadang suka kumat “alot”nya itu.  Ah, senang bercampur haru sekali rasanya. Semua orang tampak menarik nafas lega. Ada yang bahkan sampai berkaca-kaca. Pertemuan yang sebelumnya tampak sedikit canggung itu langsung melumer. Hatiku berbunga. Akhirnya hari nikahku jadi juga, setelah begitu panjang dan lama proses penentuannya. Rombongan keluarga Mas Eko pun kembali ke rumah dengan wajah sumringah. Tinggal mas eko sendiri yang emang “jatahnya” mengapeliku di malam minggu.
Beberapa menit kemudian,  ibuku baru teringat kalau tetangga sebelah juga akan menikah di bulan yang sama. Untuk memastikan, beliaupun bergegas kesana untuk menanyakan. Dan ternyata oh ternyata, tanggal yang kami inginkan sama. Tetangga sebelah bahkan sudah menyewa gedung yang sedianya akan kami tempati untuk pernikahan kami. Wedding organizer yang dipilihpun sama.
Mendengar kabar itu, Bapak langsung meradang.  Berulang kali pegang kepala. “Kalo tanggal itu tidak bisa, berarti ya tidak bisa. Ini benar-benar memusingkan!” katanya.   Seperti tahu diri. Calon suamiku  pamit pulang.
Ibu hanya mengelus rambutku, setengah terisak aku mendengar beliau berkata : “ Owalah, mesakke men, Nduk. Nasibmu.” Berulang kali pula beliau menyeka air matanya, bersahutan dengan isak tangisku sendiri.
“Seumur hidup Bapak jadi penghulu. Tiap kali ada yang bercerai, Bapak selalu nanya : “Apa dulu, sebelum menikah tidak dihitung dulu ? weton dan tetek bengeknya itu?. Semua menjawab “Sudah.” Lalu, kenapa masih bercerai?. Dalam kamus Bapak, semua hari itu baik. Lawong yang bikin hari itu Gusti Alloh,je. La kalau mbahnya ada 6, meninggalnya dihari yang berbeda semua. Lak yo, jadi geblak semua to?  Jadi hari na’as semua?.” Sanggahnya dalam serentetan kata tanya.
“Lalu, kalo calon suami dan keluarganya  mau menerimamu. Mengapa harus percaya dengan geblak ini, geblak itu?” Kata bapakku sambil terengah, menahan rasa yang “mungkin” sedang berkecamuk dan membuncah di dada dan pikirannya.
Aku tak mau tahu. Kesedihanku sudah terlalu memuncak. Tangis itu terus menderu hingga berlalunya waktu dan membuatku tertidur dipangkuan ibuku.
Keesokan harinya, sosok calon suamiku bersama Ayahnya tiba-tiba datang kerumah. Berdua. Tanpa  didampingi  rombongan keluarga besar seperti  malam sebelumnya.
Bapakku memberi isyarat agar aku membiarkan mereka berbicara delapan mata. Ya. Cuman empat orang! Tanpa aku. Hanya Bapak, ibu, calon suamiku dan bapaknya.
Aku menebalkan telinga dari balik daun pintu. Entah apa yang mereka perbincangkan. Dan  sayup-sayup aku mendengar suara yang dikeras-keraskan dengan sedikit bergetar:
“ Njih, Pak. Saya bersedia mengikuti hari yang sudah Bapak tentukan. Saya, Ibunya Eko, Eko, dan adiknya yang akan menanggung semua apabila terjadi sesuatu jika pernikahan yg diadakan bertepatan dengan “geblak” di keluarga kami.”
“Jadi bapak setuju? Kalo begitu, berarti pernikahan ini jadi diadakan. Saya menerima pinangan Mas Eko, anak bapak.” Suara serau Bapakku kali ini begitu terdengar merdu. Jauh sekali dari kata-kata amarahnya tadi malam.
Tangisku kembali mengguncang. Tangis yang berbeda dari tangis-tangisku sebelumya. Tangis bahagia pengganti senyum yang mengembang. Lebar.
Tiba-tiba pintu ruang tamu terbuka. Ibu langsung menyambutku dengan pelukan. Sambil menangis, beliau menciumiku. Aku tahu ibu pasti tak kalah bahagianya denganku. Aku menciumi tangannya. “Iya, ibu dan bapak sudah merestui kalian.” Kata ibu, seolah mengerti kata apa yang hendak kuucapkan.
“Bapak..Bapak tidak marah’kan?” tanyaku kepada Bapak penuh tanya. Bapak tampak menggeleng. Aku meraih tangan Bapak dan menempelkannya di dahiku. “Kalo begitu, aku minta doa dan restunya ya, Pak.” Anggukan kepalanya sudah berarti menegaskan.
 Calon suamikupun mendekat. Sambil mengelus rambutku, dia bilang : “Kalau ada apa-apa jangan menyerah duluan. Jangan menangis duluan.” Kuseka airmataku dengan tersipu. 
"Ah, ada yang kutahu sekarang. Bahkan jodohpun, harus selalu diusahakan. Karna letaknya bisa jadi ada di ujung pangkal usaha kita.

Purwodadi, 4 September 2016.


                                                   
(Artikel ini diikutsertakan dalam lomba kumpulan "ANTOLOGI JODOH" di fb Dwi Suwiknyo) 





rahmamocca. Powered by Blogger.

Followers

Search This Blog

Follow by Email