Tuesday, 13 February 2018

RESOLUSI 2018 ALA BUMIL SEHAT CERIA

21:58 2 Comments

Tahun 2018 kali ini adalah tahun yang istimewa bagiku. Karena alhamdulillah di akhir tahun 2017 yang lalu Allah SWT berkenan menitipkan amanahNYA untuk yg ke lima kalinya di rahimku.
*sujud syukur*

Dan sesuai dengan tema #arisanbloggandjelrel yg ke 20 dari blogger kantoran Mbak Lestarie alias Taro dan Gandjel rel kali ini. Maka pada artikel ini aku akan menuliskan resolusi 2018 ala bumil sehat ceria. (Sengaja di tambahin sehat ceria biar jadi sugesti positif aja ya manteman. Hihihi)

Resolusi tersebut adalah :
1. Mengurangi stres
Ini hal yg paling fundamental bagiku. Karna jujur saja aku tipe pemikir akut. Apa 2 dikit di pikir. Jadi jangan heran kalau tubuhku tipis minimalis begini ya? Wkwkwkwk.
Untuk kehamilan kali ini maka begitu tahu dari awal kalau aku positif. Aku mulai melakukan sounding pada diriku sendiri. Dengan melakukan meditasi ringan ala-ala aku sendiri. Caranya? Cukup duduk bersila setelah sholat. Menundukkan kepala dan "seolah" bicara pada semua anggota tubuh. Bahwa "kami" akan baik-baik saja. Bisa melewati 9 bulan kedepan dengan sebaik2nya.
Entah cara ini benar atau salah. Tapi hasilnya di trimester pertama aku hampir jarang sekali mengalami mual dan muntah. Cuman lemas yang masih saja sering timbul tenggelam.
Kepikiran pengen ikut yoga. Tetapi di daerahku masih sangat langka ada yoga. Jadilah aku meditasi ala-ala seperti itu tadi.

2. Lebih banyak makan sayuran dan buah-buahan.

Di kehamilan sebelum2nya, aku sebenarnya juga suka sayur sih. Tapi masih ga begitu. Tapi di awal kehamilan akhirnya mencoba mensugesti positif dengan makan sayur sehari. Meskipun cuma semangkuk kecil. Padanannya ati dan rempela ayam dan jus alpukat. Untuk mencukupi kebutuhan zat besi dan asam folat bagi janin.

Untuk buah2an. Setiap hari mulai nyetok di kulkas. Dari buah naga, apel, jeruk, sampai buah favorit sirkaya. Kebetulan sedang musim. Jadi setiap hari bisa pesan tukang sayur buat bawain πŸ˜‰ *alhamdulillah. Rejeki bumil solekhah*

3. Mengikuti nasihat dokter dan semua petuah "orang tua"

Dari dokter sendiri sih tidak banyak nasihat ya. Cuman disuruh untuk menghindari makanan setengah matang alias makanan serba di bakar seperti sate, ataupun ala hotplate seperti steak. Makanan mentah seperti lalapan. Juga dilarang untuk mencuci daging mentah.

Selain tentang makanan, aku juga mengikuti perintah dokter untuk cek hemoglobin dan darah. Dan alhamdulillah hasilnya baik.

Berkaitan dengan perintah orang tua, ibuku pada khususnya. Aku tidak diperbolehkan untuk makan makanan hewan yang punya "senjata" seperti kepiting, lele, cumi, udang dsb. Padahal seafood kan kesukaanku banget. Tapi daripada nanti kalau ada apa2 disalahin. Jadi mending ikut aja deh ya.

4. Lebih bisa mengukur diri sendiri
Lebih bisa mengukur diri sendiri ini maksudnya bisa lebih tau kapan waktunya istirahat. Kapan waktunya badan bisa diajak lebih banyak bergerak.
Hal ini karena di awal hamil entah minggu yg keberapa aku sempat jatuh dari naik motor. Karena sempat mengalami lemas sebelumnya. Dan mungkin agak sedikit maksa buat pergi naik motor.
Oleh karena itu untuk sementara waktu terpkasa deh untuk menempuh jarak ke sekolahan sejauh 36 km, akupun naik bus.

5. Lebih rajin minum susu dan tidak boleh absen minum vitamin
Yang ini mah selalu jadi prioritas utama. Untuk melengkapi nutrisi tubuh, setiap hari akupun selalu rajin minum susu minimal 1 gelas sehari. Plus minum sanvita b. Vitamin bawaan dari dokter kandunganku. Wajib!

6. Mencari lebih banyak info soal kehamilan. Terutama referensi berkaitan dengan operasi caesar yang akan kujalani nantinya.
Alhamdulillah sekarang makin mudah mencari i formasi seputar kehamilan. Selain lewat mesin pencarian di simbah paling pinter sedunia alias mba google, info bisa kita dapatkan melalui aplikasinya.

Seperti aku yang saat ini menggunakan beberapa aplikasi, seperti teman bumil, hallo bumil, amalan bumil, doa bumil (hihihi. Lumayan banyak ya?)

7. Memperbanyak doa dan mempersering sholat malam.
Yang ini tentu saja selalu jadi andalan. Memperbanyak doa membuat hati jadi tenang dan tentram.

Itulah resolusi tahun 2018 ala bumil sehat ceria ala aku ya.

Salam.

Sunday, 28 January 2018

Yang termanis di tahun 2017

06:34 1 Comments

Sebelumnya mohon maaf nih. Sempat nunggak arisan bab ini lama. Karena satu dan banyak hal. Terpaksa baru bisa kelarin tulisan yg di draft sekarang. *salim*

Betewe ngomong2 soal kaleidoskop 2017 lalu. Seperti tema #arisanbloggandjelrel yang diusung oleh Mbak Tanti dan dedek emesh Nuhza pasti banyak hal yg sudah terlewati ya. Dari hal yg sedih senang haru kecewa bahagia. Campur aduk pokoknya.

Nah sebagai rangkuman dari tahun 2017 aku ingin mengingat hal-hal manis nya aja. Yang buruk2 cukup di lupakan aja. Hihihi.

Dan hal2 manis yang sempat terangkum itu adalah sbb :

1. Salah satu keinginanku memiliki sekolah ngaji kecil2 an terwujud. Alhamdulillah.
Keinginan ini berawal dari keinginanku mengulang masa kecil dulu. Dimana dipeluk dan dimanja. Eh. Dimana dulu rumahku dibuat sebagai tempat ngaji kecil2an sama anak2 tetangga. Yang mengajar ibuku. Tiap sore habis ashar sampai selesai sholat magrib rumahku tidak pernah sepi. Ada banyak sekali anak tetangga yang ikut belajar mengaji dirumah.
Alhamdulillah April tahun 2017 cita2 itu terwujud. Meski pelaksanaanya tidak langsung di rumahku. Tapi di musholla komplek.

2. Mengikuti beberapa kegiatan menulis di dunia maya. Seperti arisan blog GR ini.
Sumpah! Seneng binti bahagiaaa banget bisa gabung di komunitas blogger perempuan Semarang yang bernama Gandjel Rel ini. Banyaaak banget ilmu yg bisa digali. Termasuk keluarga baru yg hangat karena seluruh membernya yang akrab.


3. Beberapa kali artikelku terpilih sebagai favorit di program 1minggu1cerita

Selain program #arisanbloggandjelrel. Salah satu program menulis yg aku ikuti adalah #1m1c atau 1minggu1cerita. Program ini mengharuskan kita setor tulisan di setiap minggunya. Lumayan kan daripada lumanyun buat nambah2 isi blog. Buat kalian yg tertarik buat gabung, coba kepoin aja akun instagramnya dengan nama yg sama ya.

4. Beberapa kali menangin GA
Hahaha. Kalau yg ini sombong bener dah! Meski belum pernah dapat hadiah yang cetar membahana. Seperti HP atau kamera mirrorless atau hadiah staycation plus liburan ke LN sesuai cita2. Tetapi "pernah" disebut buat jadi pemenang GA itu sudah jadi kebanggaan tersendiri. Hadiahnya? Bbbeeuh, gak kalah lah dari hadiah impian diatas. Yaitu buku bo! Hahaha... gitu aja udah bahagia *juga sombong!*. Mohon dimaafin ya πŸ™ˆ

5. Ikut berpartisipasi dalam buku antalogi cinta milenial dan budaya bersama tim 1m1c
Nah ini dia salah satu cita2 awal pas ngeblog! Pengen punya buku. Meski baru berupa antalogi. Alhamdulillah deh bisa terwujud bersama member #1m1c.

7. Mukjizat akhir tahun. Diberi kepercayaan untuk menambah momongan. 
Alhamdulillaaaah, ini benar2 mukjiazat di akhir tahun 2017. Diberi kepercayaan untuk menambah momongan. Mohon doa dan restunya semoga si adik sehat2, lengkap, sempurna dan selamat mengingat pada nantinya aku harus menghadapi proses persalinan yang ke 4kalinya. Dari 5 kali kehamilan, dan berputra1. Semoga kali ini benar2 rejeki bagi kami sekeluarga. Aamiin aamiin yra.

Demikian hal2 manis yang aku kenang di 2017. Semoga tahun 2018 nanti akan ada banyak sekali rejeki dan keberkahan yang berlipat. Utamanya setelah ada adik bayi sebagai pelengkap.

Salam.

Tuesday, 26 December 2017

Liburan gak kemana-mana? Intip ide berikut untuk mengisi liburanmu yuks...

22:05 13 Comments

Dilihat dari judulnya udah keliatan curcol gak sih? Hahaha... Liburan gak kemana-mana trus ditantang buat bikin artikel dengan tema liburan akhir tahun oleh mbak founder GRes yg hits Mba Uniek dan Mbak Novia seorang blogger binti coffee lover yg syantyik kan jadinya nyesek nyesek syedap gitu. Wkwkwkwk.
Duh dek.. nyari gambar liburan kok ya nemunya pas yang ini ya. Hahaha.
(Teknoblog.com)
Secara akhir tahun kalau yg lain pada liburan trus pergi ke luarkota buat nyambangin tempat2 wisata yang asyik dan kekinian, aku mah gakbisa. Coz seperti biasa, misua dikejar target akhir tahun buat2 ngelarin proyek towernya yang katanya bejibun di sini sana. Nah jadi gakbisa kemana-mana kan ya?
Tapi uda sejak lama sih begini terus. Jadi ya uda makin kebal juga dink. Meski terkadang pengeeen banget sesekali staycation dimana gitu bertiga biar semakin terasa keintimannya *kedip2inmatakepotosuamiditembok*.

Nah buat kamu yang kebetulan mungkin juga lagi gakbisa kemana-mana kek aku nih *nulissambilmeresairmata*, mungkin ada beberapa ide yang bisa dilakuin yach, diantaranya :

1. Ngumpulin temen deket
Biasanya nih ada temen sekolah aku yang uda pindah luarkota dan mudik pas libur tahun gini. Kesempatan deh tuh buat main dan ngumpul bareng. Menyambung silaturrahim. Biar rame ajakin aja deh serombongan dan nentuin tempat ngumpul terdekat yang sekiranya asik dan tidak repot. Maklum ya emak2 semua perginya gak mungkin donk bersendiri aja. Pasti bawa buntut kemana2. Hahaha

2. Nyelesein baca buku
Ada beberapa buku yang di beli tapi belum sempet dibaca? Nah kesempatan banget nih di liburan ginih. Jangan lupa siapkan camilan dan musiknya ya. Ajak anak terlibat biar ga ikutan ganggu. Beri bacaan juga atau mainan biar dia gak ikutan ganggu waktu baca emaknya ya. Kalaupun ikutan ganggu. Yasudahlah cari waktu yg sekiranya tanpa gangguan dia (eh ini mau kasik solusi apa curcol sih ya? Hahaha)
Pe-er liburan minggu ini. Alhamdulillah bukan hasil beli. Tapi dapat dari hasil giveaway di salah satu komunitas menulis di sosmed. Yeaay.

3. Mengasah hobi
Cie.. mengasah ni yee.. kesannya kek hobinya banyaaak aja. Padal mah hobi aku tidur. Gimana donk. Wkwkwkwk. Liburan gak lalu dibuat malas2an kan ya. Buat yg hobi berkebun bisa juga tuh bikin taman mini yg baru di rumah. Yang hobi masak duuh.. mulai banyakin coba resep2 yg hanya numpuk dan tersimpan di akun medsos kita. Untuk saatnya di eksekusii..ekseskusiii....zzzzzz *eh*
Yang hobi ngeblog kesempatan baik buat banyak2in artikel selama liburan nih. Apalagi kalau yang ikut arisan dan masih hutang *mintakditabokduitsamambakuniek*. Hahaha. Bikin artikel liburan aja mepet DL gini padal sok yess aja ya aku πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

4. Silaturrahmi ke saudara terdekat
Kalau udah mulai bosen kadang main kerumah saudara yg terdekat. Siapakah mereka? Tetangga. Hahaha. Tapi inget ya, bukan untuk ghibah berjamaah. Tapi sharing soal anak. Kadang kan kita gak tahu anak kita ngapain aja kalau lagi main dirumah mereka. Tanya soal parenting ke tetangga yg agak lebih berpengalaman dari kita boleh juga. Udah dibatesin mpe situ aja. Gak mbleber kemana-mana. Inget lo ya!

5. Kunjungin tempat perbelanjaan terdekat.
Mall? Ah syukur2 kalau tinggal di kota besar dan ada mall-nya gitu yak. Kalau gak ada mall? Hmmmh, jangan susyah dulu deh. Aseek juga kok pergi ke supermarket yg ga terlalu crowded atau ke pasar tradisional. Buat belanja kebutuhan sehari- hari seperti sayur mayur, buah-buahan atau lauk pauk gitu.
Kan lumayan tuh harganya. Selain menjaga kewarasan dengan berbelanja juga bisa sekalian ngirit, gitu. Hihihi.

6. Gabung beberapa kelas belajar online/offline
Kayak kelas nulis online, atau jualan online. Aku rencananya juga gitu nih. Mau gabung kelas kepenulisan. Udah ada pengumumannya tapi belum mulai pendaftarannya.

7. Beberes rumah
Yang ini emakable banget gak sih? Yach, berhubung kemarin-kemarin rumah terbengkalai karna kesibukan di sekolah. Sudah saatnya beberes rumah. Menata ulang dekor kamar atau membeli pernak-pernik lucu buat tambah aksesoris rumah biar ada suasana baru menjelang tahun yang juga baru boleh juga tuh.
Pose bertiga kalau mau liburan. Sumringah!πŸ˜‰

Nah demikianlah beberapa ide buat mengisi liburan akhir tahun karena gak bisa kemana-mana. Semoga tidak menyesatkan bermanfaat ya!

Salam


Thursday, 14 December 2017

IBUKU, IBUKU, IBUKU !

06:44 13 Comments

"Pyarrrr" aku terkesiap seketika mendengar suara kaca pecah yang diikuti oleh erangan kesakitan lelaki yg kukejar barusan.
Aku tidak tahu bagaimana kronologisnya secara detil. Tapi sejauh pandangan mataku kulihat ia melompat jendela kelas untuk menghindari kejaranku sebelum akhirnya entah bagaiman tiba-tiba sudut kaca jendela itu pecah dan mengenai pelipisnya. Membuat kaca jendela kelas itu terberai berantakan di bawah lantai.
Sontak seluruh penghuni kelas berkerumun. Setelah ada yang melaporkan, tak seberapa lama aku dan lelaki itu pun digiring menuju salah satu ruangan paling menyeramkan di sekolah ini "Kantor BP". "Huh! Aku mendengus kesal. Ini kan tak seharusnya jadi salahku. Siapa suruh dia mengejekku!" dengusku kesal.
Aku menyeret langkah gontai menuju sebuah "kantor" kecil yang ada di sebelah perpustakaan tua jaman peninggalan Belanda yang terlihat "angker" - dalam arti yang sebenarnya itu. Tepat didepan mejanya, bu Karyati, nama guru BP itu pun menanyai kami. Terkait apa yg sudah terjadi. Kamipun menceritakan sesuai dengan versi kami masing-masing. 
Aku diam. Mataku sudah semakin menyudut. Air mata yg memulai membayang sudah pasti sebentar lagi akan jatuh melihat dua buah surat di tangan bu guru BP itu.
Surat pemanggilan untuk kedua orangtua kami! Hiks.
...
Sepulang sekolah, aku mengangsurkan surat dari guru BP ku kepada Ibu.Ibu sempat bertanya kenapa aku sampai di panggil di BP dan aku hanya menjawab ada insiden kecil. Besok aku cerita kalau ada guru BPku. Setelah selesai membaca, Ibu tampak bergumam menyebut nama pemilik tandatangan. Dan aku beruntung! Ternyata ibuku kenal. Jadilah aku merengek untuk menemui guru BP ku kerumahnya saja. Setelah berpikir sebentar ibu menyetujui ideku. Jadilah sore itu aku ke rumah bu Karyati beserta Ibuku. (Untung ibuku mau. Coba kalau harus beneran datang ke sekolahan aku pasti maluπŸ˜₯)
...
Setelah berbasa basi sejenak mengungkap kekangenan mereka berdua yang ternyata adalah dua sosok kawan lama, akhirnya aku mendapat giliran untuk bercerita.
Ketika ditanya kenapa aku mengejar teman lelaki di kelasku, aku menghela nafas sebentar lalu melirik ibuku dengan perasaan bersalah.
"Karena dia menyebut namaku dengan nama ibuk, bu!"
Ibu tampak terkejut. Raut mukanya terlihat kebingungan dan tidak enak untuk di lihat. Tapi beliau hanya mengangguk tanpa kata dan ikut tersenyum mendengar "nasihat" dan persetujuan yg harus disepakati oleh aku, ibu dan orangtua teman lelaki ku itu besok. Setelah itu, kamipun pamit pulang.
...
Sepanjang perjalanan pulang tak banyak yang beliau katakan. Beliau hanya berpesan untuk tidak membalas perbuatan buruk siapapun. Kita akan sama buruknya kalau membalas perbuatan buruk orang lain ke kita. 
Itu yang aku ingat. Selalu kuingat.
...
Memory on 21st Dec, 2008
...
Ah memori waktu itu langsung menguar ketika harus menuliskan sosok tentang IBU untuk #arisanbloggandjelrel yang ke 17. Tema yg diberikan oleh duo blogger yg sama2 berprofesi sebagai pendidik. Yang satu Mbak Chella seorang guru SD yg media mengajarnya sering aku kepoin. Ikut mencari teknik dan strategi pembelajaran yg sekiranya tepat untuk menaklukkan anak2 didikku seperti cara Mbak chela mengajar anak didiknya.
Pun juga mba noorma yg merupakan seorang dosen dengan mahasiswa/i nya di pekalongan sana. Aaahk, dulu pernah bercita2 pengen jd dosen. Sayang cita2 untuk S2 ku masih dlm sebatas pikiran saja😊

Ketika mereka berdua kompak mengusung tema tentang ibu dalam rangka menyambut hari Ibu tanggal 22 desember nanti. Maka memori tentang cerita diataslah yang pertama kali muncul untuk ikut unjuk rasa.
...

Ibuku, ibuku, ibuku. Ibuku adalah orang yg selalu mengajariku untuk terus jadi orang baik dengan berbuat baik. Yang selalu mengajariku untuk tidak membalas setiap perbuatan buruk selain dengan perbuatan baik. Meski terkadang membuatku seperti lemah. Tapi kata2nya selalu benar, bahwa setiap kebaikan selalu mendapatkan balasan. Pun juga perbuatan buruk. Akan selalu ada karmanya.

Ibuku, ibuku, ibuku. Ibuku itu adalah orang yang selalu kupercaya akan kekuatan doa2nya untukku. Yang selalu mengingatkanku untuk melakukan hal yang sama untuk keluarga kecilku. Yaitu untuk terus mendoakan suami dan anak2ku. 

Ibuku, ibuku, oh ibuku. Ibuku itu adalah orang yang akan ku bela ketika ada oranglain yg mencercanya. Yang akan membuatku berani untuk membalas perbuatan orang yg sudah menyakitinya tanpa perlu kupeduli dia itu siapa. Karna bagiku ibuku adalah surga. Sebagaimana aku selalu di ajarkan. Dia adalah cinta pertama sebagaimana aku yang selalu dia utamakan.

Sehat-sehat dan baik-baik terus ya, bu. Semoga Allah selalu memberimu kekuatan, kesehatan, perlindungan dan keberkahan untuk setiap hal yang sudah kau berikan.
Meski ada banyak rasa cinta yg tak pernah kukatakan. Tapi kutau kau tau bahwa aku selalu mencintaimu 😊😊

Baca juga : Ibu terburuk sedunia




Saturday, 9 December 2017

Delapan alasan mengapa Kopi Kapal Api itu #JelasLebihEnak!

10:19 2 Comments

Ngomong-ngomong soal kopi. Siapa sih yang gak kenal dengan minuman ini? Tak hanya sekedar "semata-mata" suka, bahkan ada banyak sekali orang menyatakan diri jatuh cinta kepada kopi. Secara makhluk milenial dengan segudang aktivitas yg memerlukan mobilitas tinggi. Sudah sekiranya butuh minuman pengantar sebelum menjalani segala kesibukan di pagi hari. Dan saya rasa tak ada satu makhlukpun yang belum pernah mencecap minuman bernama kopi ini (atau perasaan saya ajah?) Ahahah.

Bukan tanpa alasan saya menyatakan hal ini. Sekarang, lihat saja minuman apa yang paling marak ada di sekitar kita akhir2 ini. Dari yang dijual di warung2, kafe2 sampai restoran internasional nomor wahid pun menggunakan kopi sebagai salah satu komoditas pemasukannya. Iya apa iyaaa? *Iyain aja deh ya? Awas kalau enggak!* πŸ˜‰

Dan setiap orang pasti punya pilihan seleranya masing-masing donk berkaitan dengan kopi ini.
Tak hanya mereka yang borjuis dan mampu membeli kopi di resto2 internasional dengan harga yang mahal. Kopi pun bisa dengan mudah di dapatkan di supermarket dan pasar tradisional. Ingat sekali dulu kakekku selelau minta dibawain kopi yang dijual kilonan di pasar.
Tapi sebenarnya kalau jeli, kitapun bisa loh menikmati kopi lokal dengan citra rasa internasional. Yaitu kopi pilihan favoritku. Kopi Kapal Api. Yang pasti #JelasLebihEnak

Pendapatku pribadi sih lebih enak rasanya. Lebih enak aromanya. Lebih enak cara nikmatinnya. Dan lebih enak buat nemenin segala aktivitas kita. Teope begete lah pokoknya.

Nah, kenapa Kopi kapal api ini #JelasLebihEnak? Simak yuk alasannya :
Photo credit : FP Kopi Kapal Api

1. Kualitas rasanya jelas paling prima
Kapal Api ini menjaga kualitas produknya dengan baik.
Sekalipun sudah menjadi produsen kopi berskala internasional, pola pikir masyarakat yang menganggap kopi produksi luar negeri jauh lebih enak itu salah besar lho!
Kenapa? 
Jika masyarakat Indonesia mau sedikit gengsi dan mengetahui fakta, biji kopi yang digunakan oleh merek-merek kopi terkenal di Indonesia juga tidak berbeda dengan biji kopi yang digunakan oleh merek-merek kopi luar negeri.
Seperti yang di kutip di laman waktunyangopi.com, Kopi yang diproduksi oleh PT Santos Jaya Abadi ini bahkan bisa dibilang lebih baik karena terjaganya hubungan baik dengan para petani kopi di berbagai daerah sejak puluhan tahun lalu. Tidak heran jika hasil panen yang didapat adalah kualitas terbaik, namun memiliki harga yang kompetitif.
Nah lo? Siapa yang suka gengsi dan sesumbar kalau kopinya aselik buatan Luar Negeri? Coba aja dulu bandingin dengan kopi yang satu ini! Pemilihan biji yang pas dan dari hasil panen yang berkualitas, menjadikan kopi kapal ini jelas jauh lebih baik dari kopi2 lainnya.

2. Aromanya jelas beda!
Kopi Kapal Api menggunakan kopi Arabika dan Robusta pilihan. Sistem produksinya juga telah disesuaikan dengan standard dan regulasi yang berlaku di Indonesia. Oleh sebab itu, setiap kali kamu meminumnya, maka kamu akan mendapatkan aroma dan rasa yang jelas lebih enak.
Sekarang sudah makin jelas kan apa yang bikin aroma kapal api ini lebih enak dan beda?!

3. Kehalalannya jelas tidak teragukan
Semua produk kopi Kapal Api telah disertifikasi Halal oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI). 
Hal tersebut menandakan bahwa kopi Kapal Api halal untuk dikonsumsi, sebuah keunggulan yang belum tentu kamu dapatkan jika meminum kopi-kopi produksi luar negeri.
Nah kan. Bahkan kopi pun ada settifikat halalnya. Jadi ga bikin saya dan kita semua ragu-ragu untuk menjadikan minuman tersetia untuk mendampingi kita di segala aktivitasnya.

4. Keamanannya jelas tidak perlu dipertanyakan
Selain ada sertifikat halalnya, Kopi Kapal Api ini juga telah mendapatkan sertifikasi ISO 9001:2008 dan ISO 22000:2005 dari Badan Sertifikasi Lloyd, serta terdaftar di Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). Semua sertifikasi tersebut menunjukkan bahwa kopi Kapal Api adalah produk dengan mutu dan keamanan pangan yang sangat terjamin. Jadi akan sangat aman untuk di konsumsi.
Photo credit : FP Kopi Kapal Api

5. Kemudahan penyajiannya jelas dan mudah dilakukan
Satu sachet kopi tanpa gula udah enak. Coz Takaranya udah pas. Bagi yg suka manis boleh banget ditambahkan gula atau krim dengan takaran suka-suka. Hip hip hura. *aposeh yaπŸ˜„*

6. Cocok disegala suasananya jelas tak tertandingkan
Gak perduli sedang musim durian atau mangga. Musim kemarau ataulun penghujan. Kopi kapal ini tetap juara buat dinikmati. Bisa disajikan panas atau dingin. Dua -duanya sama enaknya!

7. Kemasannya yang praktis jelas tak merepotkan.
Paraktis itu gak ribet (udah tau keleus). Ada yg dikemas dalam bentuk sachet sehingga bisa langsung disobek dan diseduh untuk kemudian jadi satu gelas kopi yang enak dan bakalan kurang kalo cuman satu srutupan πŸ˜‰

8. Banyaknya varian rasanya jelas tak terkalahkan
Semenjak pertama kali kopi ini dipasarkan, kopi Kapal Api terus berinovasi.
Bagi kamu yang suka kopi susu, bisa banget nyicip kapal api yg kopi susu. Ada juga mix dan yg terbaru dip.
Dan tahun 2017 ini, Kapal Api kembali mengeluarkan tiga varian terbaru, yaitu: Kapal Api Special Kemasan Sachet, Kapal Api Special Kemasan Ekonomis, dan Kapal Api White Coffee Premium.

☆ Kapal Api Special Kemasan Sachet

Bagi kamu yang menyukai kopi bubuk tanpa gula, maka Kapal Api Special Kemasan Sachet ini jawabannya! Takarannya udah pas banget untuk sekali seduh. Bikinnya pun mudah. Kamu hanya perlu menuangkan air panas (90-95°C) sebanyak ±200 ml untuk mendapatkan secangkir kopi Kapal Api ini.

☆ Kapal Api Special Kemasan Ekonomis

Kapal Api Special Kemasan Ekonomis ditujukan untuk para pengusaha restoran, hotel, atau warung kopi yang ingin memanjakan para pelanggannya dengan kopi berkualitas, tetapi harganya ekonomis. Hanya dengan Rp22.000 ini bisa membuat hingga 55 gelas kopi. 
Terbuat dari perpaduan biji kopi Arabika dan Robusta pilihan, aroma dan rasa kopi Kapal Api Special Kemasan Ekonomis ini tidak kalah dari kopi-kopi luar negeri dengan harga yang jauh lebih mahal. 

☆ Kapal Api White Coffee Premium

Kopi Kapal Api White Coffee Premium ini keunggulannya ada pada krimer nabati. Oleh sebab itu, varian ini cocok untuk kamu yang menyukai kopi dengan rasa yang lebih kuat dan tajam. Tapi dengan aroma dan rasa yang tetap kelas wahid di kalangannya

Nah demikian alasan2 kenapa sih Kopi Kapal Api ini #JelasLebihEnak menurut saya. Semoga Kapal Api makin sukses dan jaya. Tetap menjaga kualitas seperti yang mamak2 macam saya ini selalu suka ya!
Photo credits : FP Kopi Kapal Api

#KapalApiPunyaCerita

Salam.



Sunday, 3 December 2017

DELAPAN "PETUAH" UNTUK MEREKA YANG SERIUS INGIN MENIKAH

08:16 26 Comments

Kamu sudah punya pasangan dan ingin serius menikah? Atau masih galau cari kriteria tentang pasangan hidup yang ideal? 

Dalam rangka menyambut hari ulang tahun pernikahanku yang ke 9 tanggal 20 Desember besok, maka bolehlah sekiranya kalau tema artikelku saat ini berbau2 "pernikahan" gitu donk yaa? *betewe setengah modus juga nih aslinya bikin "pengumuman" gini . Mana tau ada yg khilaf kirim kado, getoh?* πŸ˜‹πŸ˜‹

Baiklah. Khususon di artikel ini, aku buka sedikit rahasia tentang beberapa petuah yang aku dapatkan sebelum memutuskan siapa calon pendamping hidupku sembilan tahun yang lalu itu buat kalian ya. #eaaaaak πŸ˜™πŸ˜˜πŸ˜—

Dan berikut adalah delapan petuah bagi kalian yg ingin serius menikah *drum roll😎😎* :

1. Utamakan pilihan kepada org yg paling baik agamanya.
Picture by : thepicta.com
Orang yg baik agamanya insyaallah tahu cara menjadi pasangan hidup yg baik. 
Kalau kamu pernah membaca di suatu artikel ataupun di akun2 medsos yang menyatakan bahwa "org yang baik agamanya  jika dia mencintai dia akan memuliakan. Jika tidak mencintai dia tidak akan bertindak kasar dan menyakitkan" Itu bukan hoax.
Picture by : thepicta.com

Seseorang yang agamanya baik, insyaallah sifat dan perilakunya akan mencerminkan kebaikan. Sebagai cerminan dari dasar keimanan dan ketakwaanNYA kepada sang maha kuasa.

2. Sekufu 
Sekufu maksudnya selevel dalam banyak hal. Baik secara fisik maupun materi. Kenapa? Ibarat pepatah itu " Lain ladang lain belalang." Setiap keluarga punya aturan main sendiri. Dan setiap sifat dan pola pikir anak tergantung pada apa&siapa yang membiasakannya setiap hari. Nah jika ada keluarga dengan background yg sama. Insyaallah cerita2 ala india dgn latar cinta yg tidak direstui krna perbedaan tahta mungkin lebih bisa dihindari. *lalu dikeplak shah rhuh khan*

Buat kamu yang tampan bolehlah cari juga yang cantik. Tapi kalau kamu cuman ngerasa tampan. Carilah juga perempuan yang cuman bisa merasa kalau dirinya cantik. Jadi perasaan kalian sama. Tidak berbeda pandangan apalagi kalau sampai berselisih paham. Hahaha. *ups, malah ngelantur  kemana-mana*. Kidding ya!

3. B.B.B (bobot, bibit, bebet)
Bobot, bibit, bebet ini hampir sama pengertiannya dengan sekufu.
Ini merupakan pepatah dari orang jawa yang intinya ketika kita mencari pasangan mempertimbangkan pula asal usul dan latar belakang keluarga.

Seorang anak dari keluarga baik2 (merupakan bibit baik) akan menghasilkan generasi yg baik pula.

Meski ini tak berarti bahwa setiap anak yg lahir dari keluarga tidak baik2 merupakan bibit yg tidak baik itu benar.
Tapi ini adalah salah satu pesan yang masih sering di wejangkan.
Yah kalau alasan tidak bisa diterima, anggap saja sekalian untuk mengenal keluarga calon pasangan lebih dekat. Biar makin lengket dan akrabπŸ˜‰

Untuk mengetahui bibit bebet dan bobot calon pasangan kita bisa mengumpulkan sebanyak2nya info dari orang terdekat. Maupun orang terjauh tapi mengenal pribadi sang calon maupun keluarganya.

4.Pilihlah pasangan yg baik tidak hanya kpd kita sebagai pasangannya, tetapi juga keluarga. Terutama kpd kedua orangtua kita.
Pada gambar diatas disebutkan bahwa kedua bapak ibu kita. Ini berarti termasuk ibu bapak mertua. (Picture by : AkuIslam.com)

Ingat menikah tidak hanya soal dua anak manusia yg saling mencinta saja. Bagaimana dengan org2 dibelakangnya? Ayah, ibu dan sodara2 yg selama ini telah lebih banyak menghabiskan waktunya bersma kita? Inilah salah satu ciri pasangan yg tidak baik untuk dipilih jika tidak ikut bisa membuatmu memuliakan dan menghormati orgtuamu.

5. Pilih seseorang yg membuatmu nyaman, bukan sekedar tampan.
Picture by : tribunnews.com

Kita menikah untuk jangka panjang. Bukan untuk sekedar bersenang-senang. Mencari pasangan yg bisa membuat kita nyaman akan memudahkan kita untuk berjalan beriringan di kemudian hari.
Dulu sekali ketika saya kuliah salah seorang dosen bahkan berpesan khusus kepada kami, mahasiswi-mahasiswinya untuk mencari lelaki yg mapan daripada yg tampan. Bayangkan kalau anak sakit, dia tidak akan sembuh hanya dengan melihat ketampanan bapaknya. Tapi butuh uang untuk ke dokter dan beli obatnya. Hihihi. Bener banget gak sih?!

6. Pilih orang tertepat daripada yang tercepat.
Pernikahan bukanlah suatu perlombaan. Kita tidak butuh dinilai sebagai org yg paling cepat menemukan pasangan. 
Tidak perlu terburu-buru untuk mencari pasangan yang serius untuk menikah. Serahkan sama sang pemilik hati, jiwa dan raga yg sesungguhnya. Yaitu Allah SWT.

Untuk itulah berikhtiar dengan sholat istikharoh perlu sekali untuk di lakukan.
Serahkan sepenuhnya kepada Allah ta'ala. Percaya dengan qodho dan qodarNYA. Percaya dengan takdirNYA. 
Selama kita baik. Jodoh kita pasti baik pula.

Dua rakaat penuh kepasrahan yg mendalam kepadaNYA. Agar memilihkan jodoh yg kita butuhkan. Bukan semata2 yg kita inginkan. Karna terkadang apa yg menurut kita baik, belum tentu baik pula menurutNYA. Dan sebaliknya.

7. Milang miling guwing
Ini kembali kepada pepatah jawa. Milang miling = pilah pilih. Guwing = sumbing.

Jadi kurang lebih artinya : "jangan kebanyakan memilih. Semakin banyak memilih justru yg buruk yg akan kita dapatkan".

Ini menghindari kita yang kebanyakan kriteria untuk menetapkan pasangan. Alih2 dapat calon yang ideal, yang ada malah calonnya pada lari karena kebanyakan syarat atau kelamaan menunggu jawaban dari kita. 

8. Lihat caranya memperlakukan adiknya.
Pesan ini adalah pesan yang aku terima dari dosen S1 ku. Beliau bahkan menyatakan bersedia menunggu jawabanku sampai benar dan batasannya adalah sebelum aku wisuda.
Setelah sampai titik penghabisanpun aku tidak bisa juga menjawabnya. Pada akhirnya beliau menuturkan bahwa kita bisa tahu kalau pasangan kita itu baik atau tidak untuk kita, di lihat dari bagaimana caranya memperlakukan adiknya.

Dulu sempat tidak percaya karena aku tidak menemukan alasan yg tepat untuk mendasarinya. Tapi kemudian pada akhirnya aku tahu bahwa pada dasarnya ada beberapa wanita (tidak semua nih ya) yang lebih bersifat kekanakan daripada keibuan.
Terutama yang merupakan anak bungsu dari banyak bersaudara (itu aku!πŸ˜‹)

Tapi itu juga kembali ke pribadi masing2. Selama bisa memenej inner child nya, mungkin it wudnt be a very big deal. Bukan masalah yg besar sih. Selama masih sama-sama bisa menyesuaikan diri aja insyaallah bisa ditolerir *Keliatan curcol gak sih?πŸ˜…πŸ˜…

Nah itulah beberapa pesan atau wejangan atau petuah yang bisa dijadikan sebagai pertimbangan memilih pasangan ala aku ya? 
Semoga berguna dan bisa diambil pelajarannya bagi kalian yg sedang galau cari pasangan hidup yang ideal untuk menua bersama.

Salam.

Saturday, 25 November 2017

GURU-GURU SEDERHANA PEMBAWA ILMU SURGA

15:35 11 Comments

Seperti kita tahu bahwa 25 November diperingati sebagai hari guru nasional. Dan kebetulan dalam rangka memperingati hari Guru Nasional inilah muncul tema untuk #arisanbloggandjelrel oleh duo blogger cantik Mbak Icha dan Mbak Yuli Arinta yang keduanya selalu menginspirasi lewat artikel2 yg ditulis di blog mereka. Kali ini tema yang diusung adalah "Pengalaman berkesan bersama guru, terimakasih Guru".

Ngomong2 soal guru. Dari setiap guru tentu saja saya punya banyak kesan baik bersama mereka. Hampir setiap guru memiliki kesan tersendiri. Namun dari sekian banyak guru yang saya temui. Yang paling benar2 melekat dihati adalah guru2 sederhana di sekolah madrasah saya.
Sekolah madrasah ini adalah sekolah informal yg saya ikuti setiap selesai pulang sekolah. 
Berlokasi sekitar 8km dari rumah saya diantar bapak naik motor yamaha bebek merahnya. 
Saya ikut menjadi salah satu "santri" di madrasah ini sejak kelas 4 SD sampai kelas 2 SMP. 
Oiya karena ini sekolah informal, jadi di sini kita bebas masuk sekolah dari kelas berapa saja. Semisal baru mau daftar pas kita kelas 3 atau 4 SD nanti tinggal daftar dan di tes mengajinya. 
Dari hasil mengaji tadi lah. Sang kepala sekolah akan menentukan kita boleh mulai duduk di bangku madrasah ini di kelas berapa. 
Alhamdulillah aku masuk pertamakali langsung di kelas 2. Tentu saja setelah mengikuti tes membaca alqur'an sebagai salah satu syarat masuknya.

Disekolah madrasah ini pelajarannya hanya berkisar akan pendalaman pelajaran agama. Seperti alquran hadits, akidah akhlaq, nahwu shorof, fiqih, aswaja, tarikh nabi dan bahasa arab. Mata pelajaran yang mungkin tidak diajarkan khusus di sekolah2 umum lainnya.

Di madrasah tersebut ada beberapa sosok guru yang masih saya ingat dan melekat dalam benak kecil saya diantaranya adalah :

Sosok 1 : tentang pak bekti

Mengayuh sepeda kumbang tua, bersarung kotak2 merah dan kopiah berdebunya tak sekalipun menyurutkan senyuman ringan yang selalu beliau tebarkan kepada kami, anak muridnya. 

Senyum sumringah yang selalu kami sambut dengan salim cium tangan di pinggir pintu sembari mengucapkan uluk salam berebutan.

Senyum yg setia menemani ketika satu persatu dari kami maju bergiliran untuk membaca nadzhoman.

"Fa'ala faalaaa.. fa'alu faalat. Fa'alata faalna faalta faaltumaa fa'altum faalti faaltuma faaltuna faaltu faalna"
Nadhoman yg sebenarnya saya sendiri tidak tau apa kegunannya disaat itu.😊

Dan pak bekti, sang pemilik sepeda kumbang adalah salah satu sosok guru hebat. Beliau tidak pernah marah. Hanya mengacungkan tongkat dan kami selalu langsung berhamburan masuk kembali ke kelas.

Sosok 2 : Pak topo

Sosok lain dari guru sederhana selaim pak Bekti adalah pak topo. Beliau adalah guru bahasa arab. 
Suara nyaringnya selalu menggelegar setiap kali saya terkantuk2 mengikuti pelajaran.

"Mbak rahma ngantuk?" pertanyaan ini yang masih saja senantiasa terngiang pada indera pendengaran saya sampai saat ini.

Apabila saya mengangguk, maka beliau akan mengeluarkan receh 500 an dan menyuruh salah seorang dari kami membeli es lilin yang satunya berharga 25 rupiah. Pas dapat 20 biji cukup untuk kami sekelas. Yang bahkan lebih sering kurang dari 15 bahkan 10 orang yang datang ke kelas.

Dan begitulah pak topo. Sosok yang slalu menganak emaskan saya. Karena saya adalah murid yang paling jauh rumahnya. Dan merupakan salah dua orang yang masih bisa istiqomah sekolahnya sampai lulus kelas 6 *horeee*. Maklum terakhir kelas 6 saya sudah duduk di kelas 2SMP. Sudah mulai banyak kegiatan. Tapi karena kekekeuhan bapak agar saya sekolah sampai lulus kelas 6 madrasah. Maka saya harus mau mengikuti keinginan beliau.

Sosok 3: Pak Nukin
Pak nukin adalah sosok guru paling tegas di madrasah. Beliau tak segan menghukum muridnya hafalan kalau rame sendiri di kelas.
Meski beliau tegas tapi jarang sekali beliau marah.
Terutama saat kami berusaha mencuri2 waktu untuk main kerumah teman yg terdekat dengan sekolah. Untuk apa? Nonton kartun favorit yg hits saat itu. Ksatria baja hitam. Hahahaa. Masih ingat sekali bagaimana Kotaro minami menumpas monster jahat benar2 menjadikannya tokoh idola dari kami. Dan karena jadwal tayangnya bertabrakan dengan kelas pak Nukin, maka kami akan mencuri2 waktu istirahat yg di babalaskan dengan acara nonton bersama. Hahaha.
Ini bukan foto asli pak nukin. Ini adalah alasan kami membolos di kelas pak nukin. Sosok idola bagi anak2 sepantaran saya di saat itu. Babang kotaro minami. Hihihi.

Scene satu ini adalah scene favorit kami. Dimana api di belakang baja hitam itu menandakan bahwa sang monster telah di kalahkan. Scene paling epic kalau boleh dibilang😊

Oleh pak Nukin, beliau akan mencari kami kerumah penduduk terdekat yang anaknya juga merupakan murid madrasah seperti kami. Yang lucu sambil membawa tongkat beliau akan tergopoh-gopoh seolah mengejar kami. Padahal cuman dengan sedikit berseru kami sudah berlarian tunggang langgang kembali ke kelas. Hihihi

Sosok 4 : Ibu Supi Sapa'ah

Yang berikutnya adalah Ibu Supi Sapaah.
Sosok sederhana dari seorang guru madrasah.

Masih ingat sekali sifat beliau yang lembut. Yang paling saya ingat adalah bagaiman beliau setiap bulan membeli beras jatah punya ibu. Beras jatah dari instansi tempat ibu saya bekerja. Beras yg terkadang lebih banyak kutu hitamnyaπŸ˜“. Entahlah. dari kesederhanaan beliau itulah yang selalu membuat seringkali hati saya trenyuh. Dan berjanji kalau suatu saat nanti saya jadi orang sukses, bu supi dan guru2 madrasah lainnya lah yang ingin saya sambangi.

Ingin sekali suatu waktu membawa bingkisan untuk mengucapkan betapa besar rasa terimakasih saya karena ada banyak ilmu yang saya dapatkan yang mungkin sudah menjadi ilmu yg langka. Sebut saja berapa jumlah sekolah madrasah yang masih ada di sekitar kita. Yang pelajarannya tidak hanya mengaji tapi juga ilmu pendalaman agama lainnya. Hiks. Untuk dikota seperti saya bahkan saya tidak lagi bisa menemukannya. Semoga dikota lainnya ada ya?

Dulu,pernah juga dink sekali saya datang ke madrasah tersebut, tp keadaan sudah jauh berbeda. Guru2nya sudah berganti dan sekolahnya jauh lebih bagus. Tidak seperti saya dulu yang lebih sering memanfaatkan serambi masjid besar kuripan sebagai tempat kami menuntut ilmu. Begitu seadanya.
Penampakan masjid Kuripan yang sekarang. Begitu jauh dari keadaan ketika aku masih bersekolah di serambinya 20 tahun yang lalu.

Itulah sekelumit kenangan tentang guru sederhana pemilik ilmu surga bagi saya. Mari kita doakan semoga beliau senantiasa hidup bahagia sejahtera bersama sanak keluarga dimanapun mereka saat ini berada. Yang bahkan dengan ribuan kata terimakasih takan bisa membalas sedikitpun jasa2 mereka. Karna ilmu agama yg mereka ajarkan akan selalu terpatri di seumur hayat saya. Aamiin.

Salam.



rahmamocca. Powered by Blogger.

Followers

Search This Blog

Follow by Email